Wednesday, April 2, 2014

CERPEN: HE'S MY DRUG AND I'M ADDICTED


 HE'S MY DRUG AND I'M ADDICTED

“Woi! Kau buat apa tu?” jerkahan yang mampu membuatkan aku meloncat turun dari kerusi. Sepantas kilat aku berlari masuk ke dalam rumah. Fuh! Nasib baik tak kena tangkap! Silap hari bulan aku kena saman sebab menganggu privacy orang lain. Tak ke naya?
Aku kunci pintu rapat-rapat. Mengurut dada perlahan, cuba untuk bertenang. Degupan jantung yang berdegup begitu laju tidak usah dicerita. Kalau doktor buat pemeriksaan, mahunya rosak gegendang telinga doktor tu.

“Kau ni kenapa?” Jamilah, rakan serrumahku tiba-tiba muncul dari dapur. Berkerut dahi minah tu tengok aku. Nampak sangat ke aku tengah takut?

“Sejak bila rumah sebelah tu ada orang duduk?” aku menyoal.

“Entah. Semalam kot. Sebab semalam aku macam dengar orang bercakap-cakap. Ramai juga. Dari suara yang aku dengar tu, semua lelaki,” Jamilah memberikan maklumat serba sedikit. Aku mengangguk-ngangguk perlahan. Kaki melangkah menghampiri Jamilah lalu duduk di sisinya.

“Tadi kan, aku ada dengar macam orang kena pukul kat sebelah tau. Macam orang menjerit sakit. Suara yang aku dengar tu pun macam suara lelaki. Jadi, aku ambil la bangku yang ada kat luar tu, aku letak kat tepi tembok, cuba nak intai…tapi belum sempat aku nampak, aku dah kena jerkah dengan orang sebelah. Macam tahu-tahu je aku nak intai dia orang,” Aku tayang gigi. Jamilah sudah tersenyum dan menggeleng kepalanya perlahan. Dalam hati, aku tahu, tentu Jamilah kata aku ni sibuk nak jada tepi kain orang!

“Kau ni. Suka sangatlah jaga tepi kain orang,” Kan! Memang betul sangkaan aku. Pasti aku dicop penyibuk. Suka sangat ambil tahu hal yang tak ada kena mengena dengan diri sendiri.

“Bukan aku sengaja nak jaga tepi kain orang. Tapi…aku macam pelik. Suara orang menjerit sakit tu macam menakutkan je. Macam sakit sangat,” aku bela diri. Jamilah ingat aku ni jenis yang suka sangat ambil tahu hal orang lain ke? Tak kuasa aku. Tapi dalam situasi aku tadi, aku tahu, aku memang kena mengamalkan sikap ambil peduli. Kena jaga juga tepi kain orang. Tapi itu tidak bermakna tepi kain sendiri koyak-rabak! Aku bukan sengaja nak menyibuk. Cuma mungkin aku terlebih prihatin. Manalah tahu, orang sebelah tu perlukan pertolongan. Siapa yang tahu.

“Ala…lelaki, kalau dah bergaduh, bertumbuk. Memang macam tulah gamaknya. Ganas sangat!” Jamilah membuat kesimpulan sendiri. Kesimpulan yang langsung tak memuaskan hati aku. Sunguh! Aku rasa macam ada yang tidak kena dengan jiran baru aku tu. Kalau tiba-tiba esok pagi, ada mayat dijumpai dalam rumah sebelah macam mana? Silap hari bulan, polis datang ketuk pintu rumah sewa aku ni. Tak fasal-fasal kena soal siasat. Tapi, macam terlebih ekstrem je aku punya imaginasi ni? Aishhh…

“Dah la tu makcik! Daripada kau duk termenung macam tu, baik kau naik atas. Tadi masa aku nak turun aku dengar hanset kau bunyi, Kau oncall hari ni kan? Silap hari bulan tadi ada panggilan kecemasan. Mati kau kena bamboo dengan Puan Sharina nanti,”

“Weh! Kenapa kau tak cakap kat aku awal-awal! Ish..kau ni!” aku memukul kuat bahu Jamilah sebelum aku berlari panjat tangga menuju ke atas. Gila! Kalau sungguh bagai di kata oleh Jamilah, naya aku! Tambah-tambah kalau ada kes yang melibatkan kematian. Oh! Minta-mintalah dijauhkan!

********************
Hari ni hari Ahad. Lepas Subuh tadi, aku ambil peluang sambung tidur semula. Hilangkan penat disebabkan ada kes kecemasan yang memaksa aku ‘berkampung’ di Unit Farmasi sehingga pukul lima pagi. Balik saja ke rumah, kepala aku dah rasa pening semacam. Usai sahaja solat Subuh, aku dah pengsan!

“Aduh! Siapa pula yang call ni,” aku bangun dari perbaringan. Melangkah perlahan menuju ke meja solek. Sebenarnya dari tadi aku terjaga, tapi disebabkan malas punya pasal, aku sengaja lepak atas katil lama-lama.

“Hello,”

“Weh! Kau baru bangun ke?” aku cam sangat suara pemanggil ni. Kenapa dia boleh call aku? Dah keluar ke minah ni?

“Hah. Kenapa?”

“Tolong aku beb. Aku jemur baju tadi. Aku tengok hari macam nak hujan je. Tolong angkat baju-baju aku tu,” sebaik sahaja aku mendengar permintaan Jamilah, aku terus memanjangkan leher menjenguk ke arah tingkap. Di sebalik langsir yang sedikit terbuka, aku nampak memang langit dah gelap semacam. Patutlah aku sedap saja tidur sampai tak sedar, masa dah hampir tengah hari.

“Yalah-yalah. Kau kat mana ni?”

“Aku dah selamat sampai kat Times Square. Ada date dengan Mazlan hari ni,” terdengar suara Jamilah mengekek ketawa. Adui! Minah seorang ni tak boleh ada masa terluang. Nak berkepit dengan pakwe saja!

“Errmm,” aku dah malas nak melayan. Kepala masih berdenyut, cuma kurang sedikit dari pagi tadi.

“Jangan lupa tau!” jerit Jamilah kuat. Terpaksa aku jarakkan sedikit telefon bimbit dari telinga.

“Ya! Bye!” Aku malas nak tunggu lama-lama. Nanti macam-macam pesanan lagi yang bakal keluar dari mulut Jamilah. Kalau datang angin membebel dia, lagak dia persis sungguh macam mak aku di kampung.

Aku letak semula telefon bimbit atas almari. Mahu melangkah masuk ke bilik air. Namun belum sempat aku buka pintu bilik air, dentuman guruh yang kuat menyebabkan aku sedikit terkejut. Sekali lagi aku pandang kat luar. Langit dah semakin gelap pula. Tanpa menunggu lebih lama, aku capai tuala dan tutup kepala. Aku keluar dari bilik dan berlari anak menuruni anak tangga. Baik angkat baju Jamilah di jemuran dulu sebelum langit memuntahkan airnya.

Dalam kalut aku mengangkat pakaian Jamilah. Aku seperti terdengar ada derapan tapak kaki di sebelah. Tapi memandangkan tembok tinggi yang menghalang, aku tak mampu nak tengok gerangan siapa yang ada di sebelah sana.

“Ehem!” aku terdengar suara lelaki berdehem. Tapi aku buat tak tahu. Sakit tekak gamaknya.

“Hai!” aku rasa aku tak silap dengar.

“Hai awak. Angkat kain ke?” spotan aku toleh ke belakang. Kemudian ke arah pintu pagar rumah. Tapi tak ada sesiapapun. Takkan orang sebelah kot! Tapi macam mana dia tahu aku tengah angkat kain? Aku dongak ke atas. Juga tak ada sesiapa yang sedang intai aku. Aku dah rasa pelik. Kalau betul la orang sebelah yang menegur, memang dia hebat. Boleh nampak apa yang aku tengah buat. Tapi nasib baik aku awal-awal lagi dah tutup kepala.

“Tak la. Tengah bercucuk tanam,” jawapan spontan yang entah apa-apa meniti laju dari bibir aku. Aku bukan sengaja. Tapi dah terbiasa. Kalau dia nampak apa yang aku buat, buat apa lagi dia nak tanya. Tapi kan, satu benda yang aku sedar sejak tadi. Suara lelaki ni…Ya Allah. Sedap gila kot! Sangat ‘lelaki’. Macho yang amat! Aishhh…

“Oh! Bercucuk tanam ek? Tanam apa?” lelaki yang aku sendiri tak nampak batang hidungnya terus menyoal. Tapi suaranya yang kedengaran begitu dekat membuatkan aku yakin yang dia sedang berdiri betul-betul dekat dengan tembok di sebelah sana.

“Tanam dadah!” Sungguhlah. Waktu ni aku tak rasa macam nak beramah mesra sangat. Walaupun suara lelaki itu membuatkan aku teringin sangat nak tengok wajah dia. Tapi kata orang tua-tua, kalau suara lelaki yang begitu macho, sedap didengar, orangnya tak adalah kacak mana. Tapi aku rasa teori tu tak boleh nak pakai sangat. Suara Mawi sedap kot, Mawi ada rupa apa. Anuar Zain lagi la, suara yang begitu merdu dan mantap, dan orangnya pun kacak. Dan lagi seorang artis yang aku minat dan aku tahu wajahnya yang kacak selain suaranya yang begitu kejantanan dan sungguh macho, Jamal Adillah. Fuh! Cair! Tapi mamat ni….errmmm..kata orang, jangan simpan harapan yang tinggi, nanti kecewa. Jadi, abaikan!

“Oh! Dadah. Jenis apa? Opiat ke? Awak tanam pokok popi ek?”

Aku dah kejung macam patung. Terbantut kerja aku buat seketika. Jawapan yang aku dapat jauh meleset dari apa yang aku harapkan. Ingatkan dia dah malas nak bercakap dengan aku, ataupun ketawa sebab jawapan yang aku berikan tadi dah memang sah-sah la tak logik. Tanam dadah depan rumah! Nak mati!

Opiat? Pokok popi? Mamat ni kerja apa? Hati aku dah membuak-buak nak tahu siapa sebenarnya lelaki ini. Macam terlebih tahu pasal dadah je. Dia pun Ahli Farmasi macam aku juga ke? Entah-entah satu tempat kerja dengan aku. Tapi takkanlah aku tak kenal kalau ada orang baru masuk di hospital tempat aku kerja tu. Ahli farmasi tak adalah ramai sangat.

“Awak ni siapa ek?” aku dah mula soal siasat.

“Saya? Jangan risau…saya rakyat Malaysia,” jawapan yang diselang-selikan dengan gelak tawa menyebabkan aku panas sendiri. Macam aku pula yang terkena! Akhirnya aku diam. Malas nak bersuara lagi.

“Awak tahu tak yang pokok popi awak tanam tu adalah dalam kategori dadah jenis opiate. Buah popi tu kalau proses boleh buat candu tau. Bukan candu saja, morfin dan heroin pun boleh dihasilkan dengan buah popi tu. Kalau awak pandai proses, awak boleh jadi jutawan!” dia gelak lagi. Tapi aku sedikitpun tak rasa lucu. Dia ingat aku tak tahu ke benda tu semua. Benda tu bidang aku. Siap kena hafal lagi masa aku belajar dulu. Sampai sekarang melekat dalam kepala.

“Awak ada lagi kat situ ke?” Tawanya sudah hilang. Mungkin dia tahu aku sedang menahan rasa geram.

“Ada,” Malas-malas aku jawab.

“Sorry. Saya bukan apa, sebab awak sendiri yang cakap awak tengah tanam dadah, jadi saya bagi la tahu serba sedikit tentang dadah yang saya tahu,” suaranya sudah bertukar rentak. Sedikit mendatar dari sebelumnya.

“Tak apa. Tapi kalau awak tak cakap pun saya memang dah tahu,” suara aku turut sama mendatar. Tanpa sedar, dekat sepuluh minit aku berdiri di sini. Langit yang tadinya gelap gelita, mula bertukar menjadi cerah semula.

“Saya tahu,”

“Huh?”

“Tak apalah. Awak jemur la semula kain awak tu. Macam tak jadi nak hujan je,” ayat dia macam perli aku je. Memang sah la dia tahu aku memang tengah angkat kain tadi. Tapi buat-buat tanya lagi. Eh! Sakit pula hati kita.

“Saya pergi dulu. Ada kerja sikit nak buat. Lain kali kita berbual lagi,” sebaik sahaja dia menghabiskan kata-katanya itu, aku dengar derapan tapak kaki melangkah meninggalkan tepi tembok. Aku terus termangu sendiri. Eh! Kenapa tadi aku tak tanya nama dia? Tapi…perlu ke?

“Dah Mia! Kau dah macam orang orang tak betul dah ni. Kalau orang nampak apa yang kau tengah buat sekarang ni, orang kata kau gila sebab duk bercakap dengan tembok!”

****************************
“Ya mak! Iya…Mia faham,” Aku melangkah ke ruang tamu. Duduk di salah sebuah sofa. Mata ditalakan ke arah tv yang terpasang.

“Dah…Mia dah minta cuti dah. Cukup la. Bertunang je. Tak payah la lama sangat cuti,” aku pandang Jamilah. Dia senyum dan aku balas senyuman dia.

“Ya mak. Ya. Insya-Allah. Waalaikummussalam,” aku matikan talian. Terus pandang Jamilah yang dari tadi asyik tayang gigi dia.

“Mak aku kirim salam,”

“Waalaikummussalam. Mak kau cakap apa? Pasal majlis tunang kau ke?” soal Jamilah walaupun aku rasa dari awal lagi dia dah boleh agak semua tu.

“Pasal apa lagi. Mak aku tu beria sangat. Majlis tunang je kot. Tak payah nak besar-besar sangat. Buat biasa-biasa sudah,” aku dah buat muka. Malas sungguh fikir pasal majlis tunang tu. Bagi aku pertunangan ni tak payah nak dihebohkan sangat. Buat apa yang perlu sahaja.

“Kau kan anak bongsu. Tentulah mak kau nak buat besar-besaran,”

“Entahlah. Beria macam aku ni nak bertunang dengan anak raja,” Aku dah mengeluh. Rasanya aku ni dah dikira anak yang paling baik dah. Ikut pilihan mak ayah walaupun aku sendiri tak pernah bersua muka dengan lelaki itu. Sekadar tengok gambar saja. Bagi aku, pilihan keluarga adalah pilihan yang paling baik dan tepat. Takkan mak ayah aku nak pilih jodoh yang tak baik untuk anak dia. Woh! Memang anak yang solehah la aku ni!

“Kau tak teringin ke nak jumpa dengan bakal tunang kau tu sebelum kau bertunang?” soal Jamilah lagi. Jamilah adalah satu-satunya manusia yang tahu semua cerita aku dan pasal bakal tunang aku tu. Aku langsung tak berahsia apa-apa dengan dia.

“Jumpa buat apa? Dah tengok gambar. Cukuplah. Takkanlah gambar yang mak aku bagi kat aku tu gambar tipu. Lagipun tak baik jumpa sebelum kahwin, nanti boleh menimbulkan fitnah. Maksiat tau!” aku gelak kuat-kuat. Sengaja nak menyakat Jamilah. Mesti minah tu terasa. Tengok muka dia pun aku dah tahu. Itulah. Siapa yang makan cili, dia la yang terasa pedas. Memang pedas la memandangkan minah yang seorang ni suka sangat ‘berdating’ asalkan ada masa terluang. Tak bosan ke?

“Blah la kau!”

“Yang pasti bakal tunang aku lebih handsome dari pakwe kau!” aku sambung gelak kuat-kuat lagi. Jamilah dah capai bantal kecil yang ada dalam pelukannya lalu dilempar ke arah aku. Fuh! Nasib baik dapat elak.

“Handsome tak menjaminkan kebahagiaan,” Jamilah dah buat ayat ala-ala ahli falsafah.

“Tapi pilihan mak ayah, Insya-Allah penuh dengan keberkatan,” aku balas balik. Tak nak kalah. Jamilah dah mencebik. Aku balas balik cebikan dia dengan menjelirkan sedikit lidahku. Akhirnya kami sama-sama tersenyum.

“Weh! Tunang kau tu kerja apa?”

“Entah. Mak aku kata kerja dengan kerajaan. Mak ayah aku tu pantang kalau lelaki kerja dengan kerajaan, mulalah dia berkenan. Katanya orang yang kerjanya dengan kerajaan ni menjamin masa depan. Teori yang tak berapa nak boleh pakai sangat sebenarya. Tapi memandangkan mereka mak ayah aku, yang membesarkan aku selama ni, aku terima sajalah. Apa yang aku tahu, bakal tunang aku tu anak kepada kawan baik mak ayah aku. Sebab itulah kot mereka setuju tanpa berfikir panjang,” aku buat ayat pasrah. Tapi memang aku dah redha dah pun. Aku terima apa siapa saja pilihan mereka. Nak harapkan aku, memang lambat lagi la jawabnya. Bukan apa, aku jenis yang tak berapa sangat nak berkawan atau rapat dengan mana-mana lelaki. Kalau lelaki yang cuba tunjuk minat pada aku, mulalah aku menjarakkan diri. Kekok semacam!

“Weh…tengah hari tadi, aku ada berborak dengan jiran baru kita tu. Perhhh…suara dia, sedap kot! Macho je aku dengar. Tapi aku tak dapat tengok pula muka dia. Kenapalah owner rumah sebelum ni buat tembok setinggi-tinggi alam.”

“Gatal juga kau ek? Dengan lelaki yang kau tak nampak rupa, tak kenal siapa, boleh pula kau berbual-bual. Tapi kalau lelaki yang dah sememangnya kau kenal, dia orang tegur pun kau main jawab endah tak endah je,” Jamilah dah mulakan sesi membebel. Malah kadang-kadang ayat dia tu buat aku makan hati je. Minah seorang ni kalau dah dapat ‘menyembur’ ayat dia langsung tak tapis. Aku mencebik. Tak ada kata-kata nak balas, lagipun apa yang keluar dari mulut dia tu memang ada kebenarannya. Sebab itulah aku dicop sebagai gadis yang sombong dan jual mahal. Ermmm…ada aku kisah!

“Kau tanya tak lelaki tu apa yang kecoh-kecoh semalam tu?” Jamilah mengingatkan aku hal semalam. Aku tepuk dahi perlahan. Yalah! Kenapa waktu tu langsung tak terlintas dalam kepala aku nak tanya. Sepatutnya benda tu yang aku tanya dulu. Sebab benda tu sedikit menganggu kepala otak aku. Macam nak tahu sangat apa sebenarnya yang terjadi semalam.

“Tak la pula aku tanya. Lupa. Sebab suara dia sedap sangat,” aku dah buat muka gatal.

“Nama dia?” soal Jamilah lagi.

“Pun aku tak tahu. Tak tanya. Lagipun dia pun tak tanya nama aku. Macam terhegeh-hegeh pula aku sibuk nak tahu nama dia,” aku bagi alasan yang agak logik. Tapi hakikat sebenarnya, aku memang lupa nak tanya walaupun dalam hati aku memang teringin nak tahu nama lelaki itu.

“Errmm…sebab tulah aku kata kau ni pelik. Jangan lepas ni kau tak jadi bertunang, lepas tu ikut mamat tu lari sudah,” Jamilah buat andaian sendiri. Andaian yang pada pendengaran telinga aku langsung tak berasas. Dia ingat aku ni berfikiran singkat ke?

“Amboi mulut. Tak sayang mulut nampak?” aku hadiahkan Jamilah jelingan tajam. Bukan apa, bukan ke bercakap itu kadang-kala satu doa. Uit! Minta simpang la. Menangis meraung la mak aku di rumah. Tapi tak…aku bukannya jenis perempuan yang sanggup membelakangkan keluarga semata-mata kerana lelaki. Aku dah geleng kepala berkali-kali.

“Dah…berangan la tu! Jangan lupa tutup tv tu. Aku dah mengantuk. Nak tidur,” Jamilah bangun dari sofa. Aku mengangguk faham.

“Oh…aku lupa. Esok aku pergi kerja sendiri tau. Tengah hari tu aku ada hal sikit,”

“Oh..ye ke? Ok,”

Sebaik sahaja Jamilah hilang dari pandangan, aku dah kembali fokus pada siaran tv yang terpasang. Jam di dinding baru menunjukkan pukul sepuluh malam. Waktu yang agak awal untuk aku tidur. Paling awal aku tidurpun pukul dua belas malam. Tapi bukan bagi Jamilah. Sahabat aku yang seorang ni kalau waktu tidurnya lebih dari pukul sepuluh malam, esok pagi bukan main liat lagi dia nak bangun. Silap hari bulan, aku pula yang terpaksa ketuk pintu bilik, kejutkan dia.
Prangg! Bunyi itu tersangatlah kuat sehingga mampu membuatkan aku terbangun dari kerusi. Ya Allah. Bunyi apa tu? Aku dah rasa lain macam. Apa yang membuatkan aku semakin risau apabila aku yakin bunyi tu datang dari rumah sebelah. Yakin sangat!

Aku melangkah pantas menuju ke arah pintu gelongsor, langsir tebal diselak sedikit, cuba mengintai. Tiba-tiba aku tepuk dahi sendiri.

“Aihhh…macam mana boleh lupa pasal tembok tu pulak. Macamlah aku boleh nampak apa yang terjadi kat sebelah tu,” kali ini aku susun kaki menuju ke arah pintu rumah. Pintu aku buka tapi tidaklah terlalu luas dan saat itu juga aku terdengar suara seperti orang sedang bertengkar.

“Lu jangan nak main-main dengan wa Kimie. Baik lu mengaku mana wa punya barang?”

“Wa memang tak tahu Ray! Sumpah wa tak tahu. Wa sendiri pelik macam mana barang tu boleh hilang!”

Suara lelaki itu! Ya! Aku kenal sangat dengan suara lelaki itu. Jadi nama dia Kimie? Ray? Siapa Ray. Kawan dia ke? Tapi kenapa garang semacam je? Barang? Barang apa yang Kimie dah hilangkan? Buat seketika otak aku begitu ligat berfikir. Kemudian aku kembali fokus untuk mendengar perbualan yang selanjutnya.

“Wa bagi lu amaran Kimie, esok malam, kalau wa tak dapat wa punya barang. Mampus lu wa kerjakan!”

“Wa tak tahu Ray! Sumpah wa tak tahu!” selepas Kimie cuba membela dirinya, aku terdengar pula Kimie menjerit kuat. Seperti sedang disakiti. Kimie kena pukul ke? Tiba-tiba aku kalut. Rasa bimbang mula menguasai diri. Siapa mereka sebenarnya ni? Kenapa aku rasa perbualan mereka kedengaran seperti gangster sahaja. Mereka ni kongsi gelap ke? Jantung aku sudah berdegup tidak sekata. Sesak nafas. Rasa tak cukup oksigen. Minta-mintalah tidak ada perkara buruk yang terjadi pada Kimie. Eh! Tapi sejak bila aku begitu mengambil berat tentang Kimie, bukan ke aku baru bercakap sekali dengan mamat tu. Itu pun sekejap saja. Nama dia pun aku tahu secara kebetulan! Aihhh…misteri sungguh! Ini baru betul-betul hidup diselubungi misteri.

**************************
Aku kunci pintu rumah. Jam di tangan menunjukkan pukul 6.30 pagi. Masih awal sebenarnya. Hospital Kuala Lumpur dari rumah aku tak adalah jauh sangat. Kalau tak ada kesesakan lalu lintas, dalam masa sepuluh minit aku dah sampai. Jamilahpun baru sahaja bertolak dengan menaiki kereta miliknya. Aku tekan kunci kawalan jauh Toyota Prius milik aku sambil kaki ligat menyarung kasut.
“Hai…selamat pagi!”

Mak aih! Nasib baik aku tak lemah jantung. Kalau tidak, memang dah ‘selamat’. Hampir terloncat aku dibuatnya. Segera aku memandang ke arah tembok yang memisahkan aku dengan orang sebelah. Macam mana dia tahu aku yang keluar dari rumah? Kalau Jamilah macam mana?

“Pagi,” lambat-lambat aku jawab.

“Nak pergi kerja ke?” mamat yang aku rasa memang nama dia Kimie mula menyoal. Sibuk je!
“A’ah,” aku jawab pendek. Ini baru aku. Bukan mudah nak beramah-mesra dengan orang yang aku memang tak kenal.

“Kerja kat mana ye?” soal Kimie lagi. Suka hati aku saja letak nama dia Kimie. Kalau semalam tu aku tersilap dengar macam mana? Silap buat andaian sendiri. Tapi aku memang cam sangat suara mamat ni.

“Tak payah la tahu. Tak penting pun,” jawab aku dingin. Nak beritahu orang yang aku tak kenal tempat kerja aku. Memang tak la kan!

“Ish! Penting! Manalah tahu suatu hari nanti saya nak pergi cari awak ke? Senang kan? Boleh la keluar makan ke, jalan-jalan ke?”

Aku dah buat muka. Tiba-tiba darah aku menggelegak. Suara macho dia langsung tidak memikat hati aku aku dah. Menyakitkan hati adalah.

“Errmmm,” Aku dah malas nak melayan. Pintu kereta aku buka. Namun belum sempat aku masuk dia bersuara lagi.

“Awak. Awak ada ubat nak hilangkan bengkak tak?” tiba-tiba dia menyoal. Soalan yang mampu membantutkan apa yang aku nak buat. Aku tak jadi masuk ke dalam kereta. Kali ini aku menapak sedikit menghampiri tembok. Jadi semalam tu betul la dia kena pukul! Kena pukul sampai bengkak.
“Bengkak kat mana? Teruk ke?” suara aku sudah bertukar lembut. Rasa bimbang tiba-tiba. Teruk sangat ke bengkak dia tu? Kesian pula.

“Dekat muka. Bibir sikit, atas dahi sikit. Jatuh dalam bilik air semalam,” akui dia. Tapi aku tahu dia langsung tidak jujur dengan aku. Jatuh dalam bilik air? Bukan kena pukul? Tapi soalan itu hanya mampu aku luahkan dalam hati, tak sampai hati pula nak bertanya terus pada dia. Lagipun dia sendiri awal-awal lagi sudah menunjukkan dia tidak mahu berkongsi hal sebenar. Kalau tidak, buat apa dia nak menipu.

“Kalau ubat bengkak yang klinik punya, saya tak ada. Tapi saya ada cara tradisional macam mana nak rawat dan hilangkan bengkak tu,” aku buat tawaran.

“Tradisional. Tradisional pun tradisional la,” dia akur.

“Rumah awak ada asam jawa tak? Kalau ada, awak ambil asam jawa tu campur dengan sedikit air dan garam, lepas tu awak lumur kat bahagian bengkak tu. Insya-Allah bengkak awak tu akan surut,” Fuh! Nasib baik aku tahu juga petua orang tua-tua ni. Ini semua tunjuk ajar daripada mak aku sendiri. Mak aku jenis yang suka mengamalkan ubat-ubatan tradisioanal. Tapi yang asli dan selamat digunakanlah. Sebab itulah sampai sekarang aku sebenarnya tak suka ambil ubat-ubatan yang ada di hospital. Aku akan elak ambil ubat hospital selagi mampu. Walaupun kerja aku memang bagi ubat pada pesakit yang datang ke hospital. Pelik kan? Tak pelik pun sebenarnya kalau kalian tahu kandungan ubat tu dan apa kesan sampingan akibat daripada pengambilan ubat-ubat tersebut secara berterusan. Itulah kelebihan ahli farmasi sebenarnya.

“Macam tak ada saja. Tapi tak apalah. Mungkin saya boleh dapatkan kat kedai nanti,”

“Tapi kalau dah susah sangat nak dapatkan benda tu. Awak boleh tuam saja dengan air panas. Ambil tuala bersih, celup dengan air panas tu, lepas tu awak tekapkan dekat bengkak awak tu. Tapi cara ni mungkin lambat sikit. Tapi berkesan juga. Tak pun paling senang sekali, awak ambil ais, lepas tu masukkan dalam plastik dan lepas tu balut pula dengan kain, tekap perlahan-lahan dekat tempat bengkak tu. Cara tu pun elok juga,” Dah macam bidan kampung pula aku rasa. Bukan satu petua aku bagi, tiga lagi. Adeh! Tapi memang sungguhlah. Tak tipu.

“Ubat makan tak ada ke? Ubat dari farmasi ke? Awak kerja farmasi kan?”

Alamak! Soalan dia sekali lagi buat aku terkejut. Siapa dia ni? Kenapa macam banyak sangat yang dia tahu pasal aku. Sedangkan aku, aku pula langsung tak kenal dia siapa. Muka dia tak payah cakap, memang aku tak dapat bayangan langsung bagaimana rupa paras dia.

“Ya! Saya memang pharmacist, tapi bagi saya, selagi saya mampu bertahan, selagi ada alternatif lain yang lebih selamat, lebih baik, saya elakkan ambil ubat-ubatan moden ni. Kesan dia tak baik sangat untuk jangka masa panjang. Awak cuba dulu apa yang saya suruh tadi. Kalau tak berkesan juga. Nanti saya bagi awak ubat makan dari farmasi,” ujar aku langsung tak berahsia dengan dia. Ya Allah, tanpa aku sedar, aku sebenarnya dah bagi terlalu banyak informasi mengenai diri sendiri. Tadi pun dengan laju sahaja aku mengaku yang aku ni ahli farmasi.

“Ok. Terima kasih awak. Oh! Nama saya Kimie,” akhirnya dia perkenalkan nama dia pada aku.

“Saya tahu,” Dan aku pula dengan pantas menjawab. Aduh! Aku tepuk dahi sendiri
.
“Awak tahu?” Dia dah bersuara pelik.

“Huh? Tak. Tak tahu. Oh! Nama awak Kimie ya,” aku cuba menafikan. Nanti nampak sangat la aku begitu nak ambil tahu pasal dia. Buat malu sajalah kau Damia! Aku menyumpah diri sendiri dalam hati.

“Tak apalah awak. Saya nak pergi kerja dah ni. Awak buat la apa yang saya cakap tadi. Moga bengkak awak tu cepat surut,” aku kembali melangkah menghampiri kereta.

“Terima kasih,” ucap dia perlahan. Tapi aku masih mampu mendengarnya.

“Sama-sama,"

“Hati-hati bawa kereta ya Damia,” suara dia agak kuat. Aku pula terus tak jadi nak tutup pintu kereta. Sekejap! Dia sebut nama aku ke tadi? Aku ada beritahu nama aku pada dia ke? Setahu aku, aku langsung tak beritahu nama aku sepanjang kami berbual. Tapi macam mana dia tahu. Aku dah panik semula.

“Macam mana awak tahu nama saya ni?” aku terus bertanya sebaik sahaja
keluar semula dari perut kereta. Namun tiada balasan dari dia. Sunyi sepi tiba-tiba.

“Awak? Awak ada lagi ke?” Masih diam. Dia dah tak ada ke?

“Awak? Kimie?” panggil aku sekali lagi. Tetap tiada jawapan. Akhirnya aku melepaskan keluhan kasar. Nampaknya dia sudah tidak ada di sebelah. Kalau ikutkan rasa, mahu sahaja aku keluar dari pintu pagar dan goncang pintu pagar rumah sebelah ni. Pelik sungguh! Kenapa lelaki tu seakan-akan tahu serba-serbi pasal aku. Stalker ke? Uit! Tiba-tiba aku rasa seram. Cepat-cepat aku masuk semula ke dalam perut kereta.

*************************
Aku keluar dari perut kereta. Melangkah ke pintu pagar rumah dengan gugusan kunci di tangan. Namun sebelum aku sempat buka pintu pagar rumah tiba-tiba sahaja ada kereta pacuan empat roda berhenti betul-betul depan pintu pagar rumah sebelah yang bertembok tinggi tu. Terbantut kerja aku buat seketika.

“Ingat! Sekali lagi kalau lu cuba tipu gua! Mampus lu!” seorang lelaki tiba-tiba sahaja dicampak keluar dari kereta pacuan empat roda sebelum kereta itu memecut laju meninggalkan perkarangan rumah. Lelaki yang kelihatan begitu teruk dibelasah aku perhatikan dengan perasaan gerun. Siapa dia ni? Kimie? Adakah lelaki itu Kimie? Aku semakin kalut. Terus aku berlari mendapatkan lelaki yang kelihatan begitu sukar untuk bangun.

“Awak ok?” aku cuba membantu lelaki itu untuk bangun. Lengannya yang berlapik dengan jaket kulit aku pegang. Namun tiba-tiba sahaja tangan aku direntap dengan kasar sehingga terlepas pegangan pada lengannya. Sedaya-upaya dia cuba untuk bangun sendiri.

“Awak ok ke? Maaf. Saya cuma nak membantu,” jujur aku memberitahu. Aku sedikitpun tak terniat nak menyibuk ataupun nak jaga tepi kain orang. Niat aku ikhlas. Aku sekadar nak menolong. Namun jelingan tajam yang memanah ke wajahku saat ini, jelas menunjukkan pertolongan aku tidak disenangi oleh lelaki itu. Soalan aku hanya dibiarkan tanpa jawapan. Akhirnya lelaki itu berjaya juga untuk bangun walaupun tanpa bantuan aku. Dia menolak pintu pagar rumahnya yang langsung tidak berkunci.

“Awak Kimie ke?” soal aku masih tidak berpuas hati. Lelaki itu terus menoleh. Sekali lagi dia memandang aku bagai nak telan. Soalan aku tetap dibiarkan sepi. Aku mengeluh berat setelah lelaki itu hilang di sebalik pintu rumahnya. Betul ke dia Kimie? Kalau dia Kimie kenapa dia pandang aku bagaikan aku ni musuh dia? Tapi kalau dia bukan Kimie, habis tu siapa? Kawan Kimie? Tapi yang betul-betul membuatkan aku rasa pelik, kenapa semua orang dalam rumah itu begitu ganas? Hari tu Kimie yang kena pukul? Kali ini lelaki yang kemungkinan kawan Kimie pula? Mereka semua ni siapa sebenarnya? Tiba-tiba bulu tengkuk aku meremang dan sepantas mungkin aku berlari semula ke pintu pagar rumah aku. Lebih baik selamatkan diri sebelum aku pun bakal menjadi mangsa seperti lelaki itu.

Usai aku mengunci pintu rumah, aku melangkah menuju ke ruang tamu. Melepaskan lelah di atas sofa. Penat sangat! Itu sahaja kesimpulan yang boleh aku buat setelah pulang dari kampung. Ingatkan kerja-kerja tunang ini tidaklah memenatkan, tapi ternyata tekaan aku meleset. Banyak juga yang perlu diuruskan. Tambahan pula mak dan ayah aku jemput semua saudara mara dia yang sememangnya begitu ramai. Meriah semacam dah majlis tunang aku. Kalau orang yang tidak tahu, pasti menganggap itu majlis perkahwinan aku. Cuma, bezanya tanpa kehadiran pengantin lelaki.
Aku pejam mata rapat-rapat. Cuma melapangkan dada dan mengosongkan fikiran. Tetapi kejadian sebentar tadi tetap juga muncul dalam kepala. Kejadian yang mengingatkan aku kepada Kimie. Seminggu sebelum aku pulang ke kampung untuk bertunang, Kimie seakan-akan menghilangkan diri. Kimie berjauh hati ke? Fikiran aku terus merawang jauh. Perbualan kami dua minggu yang lalu mula menerjah ke dalam kepala.

“Bila kita boleh jumpa ye?” soal dia. Seperti selalu, dia tidak pernah menegur orang yang salah. Seolah-olah dia boleh nampak aku keluar dari rumah.

“Jumpa? Jumpa buat apa?” aku menyoal semula. Sungguh, untuk berjumpa dengan Kimie aku memang langsung tidak bersedia. Walaupun aku begitu teringin untuk mengenali wajah di sebalik suara yang begitu mempesonakan.

“Kata kawan. Takkan kawan tak boleh jumpa dengan kawan?” dia mengeluarkan ayat yang memaksa untuk aku memberikan jawapan. Aku tersenyum walaupun Kimie sudah tentu tidak dapat melihat senyuman aku tu? Ye ke? Entah-entah Kimie dah siap pasang cctv yang membolehkan dia nampak muka aku. Cuma aku saja yang tak dapat kesan di mana letaknya cctv itu. Tapi betul ke tekaan aku ni?

“Memang la kawan. Tapi itu tetap membataskan kita untuk berjumpa. Apatah lagi berdua. Tak elok orang pandang. Boleh menimbulkan fitnah,” aku memberikan jawapan selamat. Bukan aku nak tunjuk pada dia yang aku ni kuat agama, tapi itulah diri aku yang sebenar. Sejak zaman sekolah lagi aku tidak pernah keluar dengan lelaki secara berdua-duaan.

“Habis tu sampai bila kita nak macam ni?” tanya dia lagi. Dengar suara dah macam orang kecewa pula. Membuatkan bibir aku sekali lagi menguntum senyum. Macamlah hubungan kami selama ini begitu rapat. Selama sebulan aku mengenali lelaki yang bernama Kimie ni, aku akui, aku dan dia banyak berborak walaupun tidak dapat melihat wajah masing-masing. Kadang-kadang macam-macam topik yang kami bualkan walaupun tempoh perbualan itu hanya dalam sepuluh minit. Paling lamapun kalau tak silap aku dalam 30 minit. Kimie lebih banyak bertanya dan bercerita mengenai ‘dadah’. Perkara yang membuatkan aku sedikit musykil mengenai identiti Kimie. Terus-terang aku sendiri begitu kagum dengan pengetahuan dia mengenai dadah terutama ‘dadah’ yang dikategorikan dalam dadah jenis berbahaya! Kadang-kadang bila topik mengenai dadah ditimbulkan, aku seakan-akan sedang mendengar pensyarah sedang mengajar berkenaan tajuk dadah semasa aku di universiti dulu. Pelik la!

“Kimie…apa yang awak harapkan dari persahabatan kita selama ni ye?” aku berani bertanyakan soalan maut. Soalan yang membuatkan aku resah sendiri. Sebenarnya aku sendiri sebenarnya sedang merasakan sesuatu yang membuatkan aku rasa tidak selesa. Kehadiran Kimie seakan-akan melahirkan satu perasaan aneh yang selama ini mungkin aku tidak pernah merasainya. Setiap kali rasa ini menyusup masuk ke dalam hati, aku cepat-cepat menyedarkan diri sendiri bahawa aku bakal menjadi tunangan seseorang. Aku harus sedar status diri aku walaupun majlis pertunangan masih belum berlangsung.

“Awak rasa? Saya tahu awak rasa apa yang saya rasa,”

“Saya rasa? Apa yang saya rasa? Saya tak rasa apa-apapun,” sekeras-kerasnya aku menafikan. Tengok, aku mula terjerat dengan soalan aku sendiri. Dan Kimie, Kimie sentiasa ada idea untuk ‘menjerat’ aku dengan kata-katanya.

“Saya tahu, saya mungkin tak sehebat lelaki yang ada di luar sana. Tapi terus-terang saya beritahu awak yang saya nak sangat kenal awak dengan lebih jauh lagi Damia. Saya selesa dengan awak. Awak buat saya bersemangat untuk berusaha dengan lebih gigih lagi. Awak seaka-akan memberi dorongan pada saya untuk teruskan semua ni,” suara Kimie kedengaran begitu bersungguh-sungguh. Tapi kenapa saat itu aku seakan-akan sedikit kurang mengerti dengan kata-katanya. Seakan-akan dia cuba memberitahu aku sesuatu yang tersirat di sebalik yang tersurat.

“Damia?” Kimie memanggil namaku. Mungkin disebabkan aku terlalu lama menyepikan diri.

“Ya,”

“Maaf…kalau kata-kata saya menganggu awak. Tapi saya…

“Saya bakal bertunang Kimie. Ya! Saya bakal bertunang. Minggu depan saya bakal menjadi tunangan orang,” aku terlebih dahulu memotong sebelum dia sempat menghabiskan kata-katanya. Aku terpaksa. Ini adalah jalan terbaik agar aku tidak terjebak dengan lebih dalam lagi. Aku risau sekiranya aku sendiri yang bakal hanyut dalam ‘dunia’ yang aku dan Kimie ciptakan.

“Oh…siapa lelaki bertuah tu?” Kimie kembali menyoal setelah agak lama dia mendiamkan diri. Nada suaranya sudah sedikit berubah. Ada sedikit sendu pada pendengaran telingaku. Dia kecewa ke?

“Lelaki yang Allah jodohkan untuk saya. Insya-Allah,” rasanya aku tidak perlu memberikan jawapan yang terperinci. Perkenalan antara kami terlalu singkat, malah cara kami berkawanpun agak pelik. Menipu kalau aku beritahu aku percayakan dia seratus-peratus.

“Jodoh? Saya pun percaya juga dengan jodoh. Dan saya percaya kalau Tuhan dan tetapkan jodoh awak dengan saya, awak tak mungkin mampu lari dari saya,” ujar Kimie dengan penuh yakin. Namun sedikitpun tidak meyakinkan aku sebenarnya. Bagi aku, Kimie terlalu misteri. Masih banyak perkara yang aku tidak tahu mengenai dirinya. Dia sendiripun seakan-akan mengelak bila aku cuba untuk mengorek dengan lebih dalam mengenai siapa dirinya yang sebenar.

“Dia pilihan mak dan ayah saya. Dan saya percaya pilihan keluarga adalah pilihan yang tepat untuk saya!” Aku cuba menegaskan pada Kimie. Aku tidak mahu dia meletakkan sebarang harapan dengan perhubungan kami.

“Errmm…” itu sahaja balasan yang aku dengar dari dia.

“Kimie….

“Saya ada hal. Saya pergi dulu. Semoga pertunangan awak nanti berjalan dengan lancar. Semoga awak menemui lelaki yang boleh bahagiakan awak,” suara Kimie kedengaran begitu mendatar. Kemudian aku mendengar derapan kaki meninggalkan kawasan tembok sebelum aku sempat membalas kata-katanya. Entah mengapa, saat itu terbit perasaan kecewa dalam hati aku sendiri. Bicara Kimie seakan-akan itulah kali terakhir untuk kami berbual seperti selalu. Dan ternyata, ianya betul. Suara Kimie tidak lagi kedengaran. Ucapan selamat pagi yang aku terima hampir setiap hari juga ghaib begitu sahaja. Aku akui, aku mula rasa kehilangan walaupun sedaya-upaya aku cuba membuang rasa itu jauh-jauh.

“Weh! Makcik! Kau dah balik?” tiba-tiba suara Jamilah menyedarkan aku dari lamunan.

“Eh…kau ada kat rumah ke? Kenapa aku tak nampak kereta kau pun kat depan?”

Jamilah tidak menjawab terus soalanku. Sebaliknya, dengan senyuman di bibir, dia melabuhkan punggung di sisi aku. Begitu dekat sehingga bahu kami berlaga. Malah apabila kami berpandangan, aku tengok senyuman dia sudah bertukar menjadi senyuman yang agak nakal. Ada la tu idea dalam kepala Jamilah untuk menyakat aku.

“Weh! Aku tanya kau soalan la makcik. Kereta kau mana?” Aku ulang soalan aku untuk kali kedua.

“Mazlan ambil. Kereta dia masuk workshop, so dia pinjam kereta aku untuk seminggu,”

Aku sekadar mengangguk faham. Sudah tahu sangat dengan keakraban Jamilah dengan teman lelakinya. Semua benda mereka berkongsi. Kadang-kadang, kalau tanya pendapat aku, Jamilah dengan Mazlan yang sepatutnya kahwin dulu sebelum aku. Tapi Jamilah ni, bila ditanya pasal perkahwinan, mula dia nak mengelak. Macam-macam alasan yang dia bagi. Tapi sebagai seorang sahabat, aku sentiasa mendoakan kebahagiaan Jamilah.

“Ini cincin tunang kau ek?” Jamilah dah tarik tangan kiri aku. Jari manis yang tersarung cincin emas yang bertaktakan batu delima ditilik dengan penuh khusyuk.

“Cantiknya beb. Jelous aku. Simple but nice. Mesti tempah dulu ni. Design dia lain sikit dari kat kedai-kedai emas yang aku tengok,” Jamilah sudah memulakan sesi memberi komen.

“Ye la kot. Manalah aku tahu. Aku hulur jari je. Lepas tu bakal ibu mertua aku yang sarungkan cincin tunang ni. Aku tak kisahpun pasal rekabentuknya. Yang penting majlis pertunangan aku berjalan dengan lancar. Alhamdulillah,” Aku malas nak cakap pada Jamilah yang sebenarnya akupun suka sangat dengan rekabentuk cincin yang tersarung di jari manis aku ni. Pertama kali aku tengokpun, hati aku dah jatuh berkenan. Macam tahu-tahu sahaja aku sukakan batu delima. Dan apabila bakal ibu mertuaku memberitahu yang cincin ini adalah pilihan tunang aku sendiri, hatiku rasa kembang setaman. Berbunga bahagia. Tanpa sedar, wujud perasaan baru kepada lelaki yang hanya aku lihat melalui gambar sahaja. Semoga ikatan yang terjalin ini akan sampai ke jinjang pelamin. Insya-Allah. Amin.

“Dah la cantik. Berat pula tu. Mesti mahal ni,” Jamilah dah cabut cincin tunang yang tersarung di jari manis aku. Amboi minah ni! Tak cukup dengan tengok dan sentuh, siap nak timbang berat pula. Tapi apa yang nak dihairankan, Jamilah memang sukakan barang kemas, kalau kami keluar bersama, pantang nampak kedai emas, kaki Jamilah sudah menapak masuk ke kedai tersebut walaupun tidak ada niatpun untuk membeli. Aku pula, aku agak kurang gemar dengan barangan kemas. Satu-satunya barang kemas yang aku ada, hanya rantai pemberian mak aku, itupun tidaklah tebal sangat, sekarang ni pula ditambah dengan cincin pertunangan aku. Cukuplah kot! Lepas ni tambah lagi satu cincin kahwin. Uit! Macam dah berangan lebih aku ni. Mungkin ini normal bagi gadis yang sudah mengikat tali pertunangan kot!

“Tunang kau kerja apa ek sebenarya? Memang la kerja dengan kerajaan. Tapi beribu jenis pekerjaan kot. Kita sendiripun kerja dengan kerajaan jugak,” Jamilah menyarungkan semula cincin ke jari manis aku. Kini, dia mulakan pula dengan sesi soal-siasat tanpa waran ni!

“Percaya ataupun tak, aku tak tanyapun. Mak ayah aku pun tak ada beritahu aku apa-apa. Lepas tu abang-abang dengan kakak-kakak aku pun tak bercerita langsung pasal pekerjaan tunang aku ni. Adalah tu…kalau kerja tak elok, takkan mak ayah aku setuju. Takkan abang-abang dengan kakak-kakak aku tak membantah. Aku ni adik kesayangan mereka kot, sejak kecil dia orang begitu ambil peduli pasal lelaki-lelaki yang nak rapat dengan aku,” itu adalah kesimpulan yang boleh aku buat. Sepanjang aku bercuti selama empat hari di kampung, tidak ada sedikitpun aku dengar benda buruk mengenai tunang aku ni. Yang aku dengar, tunang aku ni seorang lelaki yang bersopan-santun, lelaki yang begitu pandai mengambil hati orang tua, dan yang paling kerap aku dengar, wajahnya yang kacak tu!

“Ish… kau ni! Ada ke macam tu. Kalau aku, sebelum aku setuju nak bertunang, aku korek habis-habis pasal tunang aku ni. Apa kerja dia? Berapa gaji dia? Aset apa yang dia dah ada. Yang lebih penting, pastikan dia memang tak ada perempuan lain selain daripada kita,”

“Itu kau makcik. Bukan aku!” Aku tolak bahu Jamilah kuat-kuat. Jamilah sengeh. Aku pula sekadar menggelengkan kepala perlahan.

“Tapi jelous pula aku tengok kau dah bertunang. Bercinta pun tidak, alih-alih dah ikat tali pertunangan, menangis tertonggeng la Badri dengan Isma kat hospital. Gadis idaman dia orang dah berpunya,” Jamilah melepaskan tawanya yang kuat.

“Mereka tu saja je nak mengusik aku. Bukannya serius sangat nak mengorat aku pun. Aku ni bukannya cantik dan bergaya macam Doktor Munirah yang diminati ramai tu. Glamour satu hospital,” aku sengaja membangkitkan mengenai doktor muda yang cantik dan jelita yang ada di hospital. Malas nak berbincang mengenai diri sendiri.

“Banyak la kau saja nak mengusik. Mereka memang serius nak mengorat kau la. Tapi kau tu je yang susah sangat nak melayan. Doktor Munirah? Errmm…dia tu anak Datuk, tambah-tambah pandai bergaya, kalau ikut rupa, ikhlas aku cakap kau lagi cantik. Cantik semulajadi, tanpa mekap pun kau dah mampu tarik perhatian lelaki,” macam terlebih sahaja aku dengar Jamilah puji aku. Tapi ada juga la rasa ‘kembang’ sedikit.

“Tak payah nak puji aku lebih-lebih. Tu! Makanan atas meja tu, mak aku suruh bawa balik untuk kau. Bersungguh mak aku masak sebelum aku balik ke sini. Katanya, dia nak juga kau merasa makanan kenduri walaupun dia terpaksa masak semula,” aku muncungkan bibir ke arah mangkuk tingkat plastik yang ada di atas meja.

“Ye ke? Wah! Ini yang aku sayang mak kau lebih-lebih ni,” Jamilah dah selongkar mangkuk tingkat dengan perasaan teruja. Aku sekadar memerhati sambil tersenyum. Semua benda minah ni suka. Makan pun salah satu hobi dia! Nasib baik badan tak naik-naik.

***************************

“Ehem!” Aku seperti tidak percaya dengan apa yang aku dengar. Setelah hampir seminggu selepas kepulangan aku dari kampung, akhirnya aku berpeluang mendengar suara lelaki itu lagi. Walaupun dia sekadar berdehem tapi aku yakin itu memang suara Kimie. Aku terus tak jadi nak masuk ke dalam rumah. Tadi badan rasa letih, tapi sekarang dah segar-bugar! Pelik. Macam dadah pula Kimie ni pada aku!

“Sihat?”

“Alhamdulillah. Sihat. Awak?” Dadaku tiba-tiba terasa lapang. Rasa bersyukur sangat kerana Kimie masih sudi menegur aku seperti sebelum ini. Aku ingatkan dia dah tak mahu berkawan dengan aku lagi.

“Sihat. Macam mana majlis pertunangan? Semua ok?” aku sedikit terkejut apabila dia menyentuh perihal pertunangan aku. Tapi aku lega, sekurang-kurangnya telahan aku meleset. Kimie langsung tidak kecewa seperti yang aku anggap selama ini.

“Alhamdulillah. Semua berjalan lancar,”

“Bila nak langsung?” soal Kimie lagi. Kali ini aku pula yang tidak selesa. Macam rasa bersalah. Tapi kenapa? Aishh! Takkan aku benar-benar ada hati dengan lelaki ini. Terasa sukar pula untuk menjawab setiap soalannya.

“Kalau tak aral, dalam tiga bulan lebih saja lagi. Insya-Allah,” aku tetap juga menjawab soalan Kimie walaupun dada terasa sesak semula. Dalam hati berdoa sangat supaya dia hentikan topik ini dengan segera.

“Errmmm…baguslah. Awak. Saya nak tanya sesuatu ni?”

“Nak tanya apa?” Dahi aku dah berkerut. Macam serius saja bunyinya. Janganlah dia tanya aku soalan yang bukan-bukan.

“Fentanyl. Awak tahu kan?”

“Fentanyl? Kenapa dengan Fentanyl? Tahu jugalah. Tapi tak adalah banyak sangat saya tahu pasal drug ni,” Kimie yang aku kenal sudah kembali. Dia mula menunjukkan minatnya semula terhadap dadah. Perkara yang paling banyak aku berkongsi dengan dia sepanjang persahabatan kami. Tapi soalan dia kali ini menimbulkan sedikit kemusykilan. Fentanyl bukannya dadah yang biasanya salah digunakan seperti dadah-dadah lain. Jarang sangat aku dengar orang salah gunakan fentanyl. Biasanya dadah yang ada di hospital yang selalu disalahgunakan adalah morphine, serta ubat-ubat psikotik yang banyak digunakan kepada pesakit-pesakit yang mempunyai masalah psikologi yang teruk.

“Awak tahu kan sebenarnya Fentanyl kesannya lebih kuat berbanding dengan Morphine? Kalau tak silap saya Fentanyl pun dalam kategori dadah opiate,” Kimie menyoal lagi.

“Ya, betul! Sebab itulah Fentanyl banyak digunakan oleh pakar bedah sewaktu menjalankan pembedahan. Fentanyl sebenarnya lebih berfungsi sebagai ubat bius semasa proses pembedahan. Tapi mengikut dos yang dibenarkanlah. Selain tu Fentanyl juga digunakan untuk merawat kesakitan yang kronik,” aku menerangkan serba-sedikit mengenai Fentanyl yang aku tahu. Terus-terang aku sendiri tidak berapa biasa sangat dengan ubat ini.

“Kalau terlebih dos macam mana ya? Maksud saya apa yang akan jadi pada pesakit atau seseorang yang ambil Fentanyl melebihi dos yang dibenarkan?” Woh! Soalan Kimie memang mampu buat aku berpeluh. Otak dah ligat semula, cuba mengingati kesan sampingan Fentanyl. Adeh! Kalau ada MIMS ( Monthly Index Of Medical Specialities) depan mata dah lama aku buka. Ataupun kalau telefon pintar aku ada dalam tangan, dah lama aku buka web MIMs online.

“Setakat yang saya tahulah, kalau dos melebihi yang dibenarkan, pesakit akan mengalami kegagalan fungsi jantung atau lebih tepat lagi heart attack,” Fuh! Macam tengah menjawab soalan ‘pop kuiz’ waktu belajar dulu. Nasib baik juga otak aku pantas ‘meneroka’ semula memori lama. Kalau tidak buat malu saja. Sudahlah Kimie memang tahu aku ni Pegawai Farmasi di hospital.

“Cara pengambilan macam mana pula?”

“Kenapa awak tanya? Awak jangan cari pasal Kimie. Awak sendiri tahu Fentanyl lebih kuat berbanding dengan Morphine,” Aku dah panik. Kenapa soalan Kimie kedengaran seperti dia mahu mengambil dadah tersebut.

“Saya tanya sajalah,” Kimie sudah mengekek ketawa di sebelah sana. Membuatkan aku sedikit lega.

“Betul awak sekadar bertanya? Baguslah kalau macam tu. Biasanya melalui suntikan la,” aku tetap memberikan jawapan yang Kimie mahu.

“Ok! Sekarang saya dah dapat jawapannya,”

“Jawapan apa?” Kenapalah Kimie suka sangat buat aku tak senang duduk. Semakin risau pula aku.

“Tak ada apa. Terima kasih, awak. Nanti saya bayar segala informasi yang awak berikan pada saya,”

“Bayar?”Apa pula la Kimie melalut ni. Selama ni dia tak pernahpun sebut pasal bayaran setiap kali kami berkongsi maklumat. Tapi kenapa kali ini dia ungkitkan pasal bayaran segala.

“Bayar la. Awak dah macam informer saya. Saya dah banyak terhutang budi dengan segala maklumat awak berikan mengenai dadah selama ni,”

“Saya ikhas la. Tak pernah terdetik sikitpun saya nak minta bayaran atau balasan,” aku sudah berjauh hati. Adakah ini kesimpulan yang Kimie buat mengenai aku selama ini. Mengharapkan balasan dengan apa yang aku dah tolong dia.

“Saya tahu. Tapi saya tetap nak bayar. Kalau saya lupa, awak tolong ingatkan saya,”
Aku dah malas nak berikan sebarang respon. Aku diam. Hati aku rasa sakit tiba-tiba. Macam aku ni manusia yang berkira dengan sahabat sendiri. Walaupun dia kata dia tahu aku ikhlas, tapi aku memang tak suka mendengarnya! Titik. Rasa macam nak merajuk pula.

“Awak?”

Aku masih diam. Walaupun kaki masih enggan berganjak dari situ. Aku merengus kasar.

“La…awak merajuk ke? Janganlah merajuk. Saya tak tahu nak pujuk macam mana. Dahlah kita hanya mampu berbual macam ni je. Saya nak ajak awak jumpa awak tak nak. Sungguh! Saya bukan nak kata awak berkira, ataupun awak jenis yang tak ikhlas berkawan, cuma saya saja yang ikhlas nak bayar segala jasa baik awak selama ni. Anggap saja saya buat kelas tambahan dengan awak,” bicara Kimie seperti dia dapat membaca segala isi hati aku sekarang ni. Aku terus membisu.

“Actually saya ni penagih,”

“Penagih apa?”

Kimie akhirnya berjaya membuka mulut aku semula. Terdengar dia mengekek ketawa di sebelah sana. Seakan-akan dapat mengagak bicaranya mampu menarik perhatian aku. Ya! Dia memang dah berjaya.

“Penagih dadah ke?” Belum sempat dia jawab soalan pertama, aku dah selamat aju soalan kedua. Makin kuat pula dia bergelak ketawa. Aish! Aku pula yang sakit hati sendiri.
“Penagih cinta,” Suara Kimie begitu bersahaja. Tawanya sudah hilang. Nada suaranya langsung tidak menunjukkan dia sedang bergurau. Aku pula yang rasa nak ketawa kuat-kuat bagi menghilangkan rasa gugup yang menjengah.

Errkk! Aku dah terkena ke ni? Rasa pahit pula liur yang aku telan. Jantung mula aktif. Oh! Kimie, sila beritahu saya dengan segera yang awak sedang bergurau. Bisik aku dalam hati.

“Saya masuk dulu la. Saya tak Asar lagi ni,” Lebih baik aku mengelak, sebelum rasa yang wujud dalam hati semakin ‘parah’. Cincin di jari manis dipegang dan diputar-putar. Mengingatkan diri sendiri yang aku ni tunangan orang.

“Tak nak tanya saya ke?”

“Tanya apa lagi?” Suara aku macam dah terlekat di kerongkong. Perlahan sangat. Tapi rasanya Kimie masih mampu mendengarnya.

“Tak nak tahu ke saya tagih cinta siapa?”

“Tak payah. Tak pentingpun. Asalkan awak bukan penagih dadah, itu sudah mencukupi buat saya. Ok la. Saya masuk dulu. Assalamualaikum,” cepat-cepat aku melangkah masuk ke dalam rumah. Degupan jantung yang tidak stabil harus dirawat dengan segera. Siapa cakap Fentayl sahaja yang mampu membuatkan jantung gagal berfungsi, silap-silap Kimie pun mampu buat jantung aku berhenti berdegup. Kimie dah macam dadah buat aku. Semakin lama aku kenal Kimie aku semakin ketagih. Ingat Damia! Kau dah bertunang! Tunang kau Naufal, bukan Kimie!

***********************
"Awak ni kerja apa ye sebenarnya?" aku akhirnya ambil keputusan untuk bertanya lagi. Kali ini aku nekad, aku mahukan jawapan yang pasti.

"Kenapa nak tahu?" seperti sebelumnya, pasti soalan itu yang akan meniti di bibir Kimie. Susah sangat ke nak berikan jawapan kepada soalan mudah aku ni.

"Tak adalah. Saja. Tapi pelik sangat sebenarnya. Yalah, awak banyak juga tahu pasal dadah. Malah kadang-kadang saya rasa awak lebih hebat dari saya hal-hal yang berkaitan dengan drugs ni. Awak pharmacist macam saya juga ek?" Aku masih tak puas hati. Aku yakin, kerjaya Kimie pasti ada kena mengena dengan dadah. Kalau bukan ahli farmasi sekalipun, mungkin Kimie berkerja dalam bidang perubatan, sama macam aku.

"Tak," ringkas sahaja jawapan dia.

"Habis tu?" aku tanya lagi.

"Betul nak tahu?" Eh! Kimie macam sedang main tarik tali dengan aku pula. Nak saja aku jerit yang aku memang bersungguh-sungguh nak tahu apa pekerjaannya. Walapupun aku sendiri rasa pelik dengan diri aku. Tunangan sendiri tak nak ambil tahu kerja apa, tapi kerjaya orang lain pula yang aku sibuk nak korek.

"Yalah. Dah la saya tak pernah tengok muka awak. Bercakap pun di sebalik tembok. Dah macam dalam penjara, dalam penjara pun sekurang-kurangnya boleh juga tengok muka banduan tu, dengan awak ni...boleh dengar suara je," omel aku geram.

"Tak apa. Dengar suara pun dah mampu tarik awak untuk terus melekat dekat tembok tinggi ni kan? Kalau tengok muka...saya takut awak terus nak ikut saya masuk rumah," Kimie ketawa lepas. Mungkin dia rasa lucu dengan apa yang terbit dari mulutnya sebentar tadi. Aku pula, rasa sakit hati tiba-tiba. Lama-lama boleh sakit jiwa.

"Hahaha...lawak la sangat! Angkat bakul sendiri nampak. Tapi sungguhla. Apa kerja awak ek? Kenapa saya tengok semua lelaki yang keluar masuk dari rumah awak muka macam ganas-ganas je. Menakutkan. Bila tengok saya macam nak telan. Sampaikan saya takut nak teka yang mana satu awak,"

"Betul nak tahu ni?" Dia masih tak puas nak main tarik tali!

"Betul la. Dah lama saya tanya. Awak asyik mengelak je. Tapi kali ni saya betul-betul nak tahu, awak kerja apa ni? Janganlah main-main. Rasanya awak dah tahu banyak benda pasal saya. Tapi bila saya tanya pasal awak, macam-macam alasan yang awak beri untuk mengelak,”

"Drug dealer!"

Rasa lemah lutut aku tiba-tiba. Suara dah benar-benar tersekat di kerongkong. Tak tahu nak beri reaksi yang bagaimana. Nak ketawa pun dah tak reti. Nak anggap gurauan, tapi otak aku seakan-akan mengimbau semula detik perbualan antara kami, apa topik yang banyak kami bualkan selama ini. Melebihi tujuh puluh peratus mengenai dadah! Dia ni betul-betul pengedar dadah ke?

“Awak percaya ke?”

Tiba-tiba aku seperti tersedar dari mimpi. Kalut seketika. Nasib baik Kimie tak nampak aku dalam keadaan begini. Kalau tidak mahu lelaki itu tergelak sakan. Silap hari bulan boleh berguling-guling atas lantai.

“Awak kenakan saya ye?”

“Awak rasa?” Eh! Dia ni suka sangat tanya mengenai ‘rasa-rasa’. Ingat aku ni pengacara Jalan-jalan cari makan apa? Duk main rasa-rasa makanan.

“Entah. Kebarangkalian tu ada. Awak kan selalu sangat tanya pasal dadah. Banyak pula tu tahu pasal dadah. Awak rasa macam mana?” Ambik kau! Sekarang giliran aku pula tanya pasal ‘rasa-rasa’ ni.

“Kan saya dah beritahu saya ni penagih cinta. Degil!”

“Penagih cinta masuk dalam kategori kerjaya ke?” Aku semakin geram. Kimie ungkit lagi perkara yang menyesakkan dada aku.

“Eh…dah tentu la. Hampir setiap hari saya tagih cinta orang tu. Cuba sedaya-upaya tapi masih belum berjaya. Cuma kerjaya saya ni tak ada gaji, tak ada sebarang reward selagi saya tak dapat apa yang saya nak. Harap-harap kalau dah berjaya, reward yang saya dapat nanti berbaloi la dengan kerja keras saya selama ni,”

“Eh! Malas la saya nak layan awak. Saya nak masuk,” aku cuba untuk melangkah.

“Mia…tunggu dulu! Mungkin ini adalah perbualan terakhir kita. Lepas ni awak takkan dapat dengar suara seorang lelaki yang bernama Kimie di sebalik tembok ni lagi,”

Langkah aku terus mati! Kata-kata yang sedikitpun tidak terduga oleh aku.

“Awak nak ke mana?”

“Saya tak ke mana. Saya ada. Cuma saya rasa sudah tiba masanya untuk saya lepaskan awak. Lepaskan awak untuk seseorang yang lebih berhak. Dua minggu lagi awak dah nak kahwin kan? Minggu depan awak dah nak balik ke kampung,” ada sedikit sendu pada nada suara Kimie. Aku turut sama merasainya. Namun ada sesuatu yang aku mula sedar. Ya Allah Mia! Kimie pula yang mengingatkan kau mengenai status diri kau yang sebenarnya. Nampaknya kau sudah terlebih hanyut! Aku tarik nafas dalam-dalam dan dihembus perlahan-lahan.

“Betul lepas ni kita dah tak boleh berkawan?” Ya Allah, Mia. Kau masih tak sedar-sedar lagi ke? Kau masih nak berharap. Sepatutnya kau terima perpisahan ini dengan hati yang terbuka. Macam Kimie sendiri. Ini kau pula terlebih berat nak lepaskan lelaki ni!

“Tak boleh. Awak dah berstatus isteri. Gelaran dan status awak tu dah tak sesuai untuk berkawan dengan saya,”

Aku malu sendiri. Ternyata Kimie bukan seorang lelaki yang mudah mengambil kesempatan. Dia lelaki yang baik. Dan aku pula dihantui rasa bersalah. Bersalah kerana menyimpan perasaan pada Kimie, pada lelaki lain selain dari tunangan aku sendiri. Aku seakan-akan bukan Damia yang selama ini begitu sukar untuk menyukai seseorang lelaki. Tapi dengan Kimie, seakan-akan ada tarikan untuk aku terus dekat dengan dia.

“Maafkan saya kalau sepanjang perkenalan kita, saya ada sakitkan hati awak. Percayalah saya tak ada niat yang buruk selain untuk mengenali diri awak. Awak istimewa Damia, istimewa sehingga mampu mengikat saya untuk terus melekat di tembok ni,” luah Kimie. Luahan yang aku rasa begitu ikhlas sekali.

“Lagipun pada saya awak ni sudah ibarat seperti dadah. Saya dah mula ketagih, Mia. Jadi sebelum ketagihan saya ni semakin melarat dan mungkin tak mampu untuk diubati, lebih baik saya berhenti dengan kadar segera,”

Kalau ikutkan hati aku, aku turut mahu meluahkan perkara yang sama kepada Kimie. Dia juga ibarat dadah kepada aku. Adanya dia, buat aku rasa bahagia, tiadanya dia buat aku teraba-raba. Aku betul-betul dah ketagih. Jadi bagi menghilangkan ketagihan aku ini, aku harus rawat hati aku sendiri. Aku kena tetapkan pendirian aku. Aku dah bertunang dan aku bakal berkahwin. Namun waktu ini aku hanya meluahkan rasa itu kepada diri aku sendiri. Tiada kata yang mampu aku ungkapkan lagi. Aku seperti sudah jauh terjebak. Ini adalah keputusan yang betul. Kimie membuat keputusan yang begitu tepat. Mengakhiri ‘persahabatan’ ini adalah langkah yang paling bijak.

“Awak maafkan saya kan?”

“Errmmm…saya pun nak minta maaf juga. Kadang-kadang saya berkasar dengan awak tanpa saya sedar,” akui aku. Ikhlas juga seperti Kimie.

“Tak apa. Tapi lepas dah jadi isteri ni, jangan amal sangat sikap dingin dan jual mahal dengan suami sendiri. Tak baik. Berdosa,”

Aku tergelak kecil mendengar nasihat Kimie. Nasihat yang berguna tapi aku rasa dia selitkan sedikit gurauan. Mungkin nak menyakat aku. Aku mengeluh.

“Kimie,”

“Errmmm…terima kasih untuk persabatan yang terjalin selama ni. Saya sangat menghargainya,”
“Sama-sama kasih. Semoga awak bahagia, Damia,” begitu syahdu sekali suara Kimie.

Oh! Sungguhlah. Waktu ini aku tak mampu nak sembunyikan perasaan aku lagi. Aku rasa sedih sangat. Air mata yang hampir-hampir jatuh cepat-cepat aku seka. Memikirkan inilah perbualan terakhir kami membuatkan aku sedikit sukar untuk menerimanya.

“Awak juga,”

“Insya-Allah,”

****************************
Fikiran aku merawang lagi. Dalam kesibukan tangan bergerak untuk membungkus ‘sisa’ untuk kenduri, aku tiba-tiba sahaja teringatkan Kimie. Macam mana dia sekarang? Sihatkah dia? Sebelum aku pulang ke kampung untuk bercuti panjang, batang hidung Kimie langsung tidak kelihatan. Tidak memberi peluang langsung untuk mengucapkan selamat tinggal buat kali terakhir.

Tiba-tiba telefon bimbit yang ada di atas ribaanku berbunyi. Terus hilang seketika perihal Kimie. Nama yang tertera yang di skrin telefon membuatkan aku dilanda rasa pelik. Bukan sedikit tapi banyak. Naufal! Bukan ke selama ini bakal suamiku ini lebih suka menghantar pesanan ringkas. Kenapa kali ini dia tiba-tiba menelefon pula? Sekiranya aku menjawab panggilan ini, maknanya inilah kali pertama aku akan berbicara dengannya secara lisan. Fuh! Jantung mula tidak stabil.
“Assalamualaikum,” aku terlebih dahulu memberi salam.

“Ehem! Waalaikummussalam,” Naufal menjawab salamku. Tapi suara yang aku dengar di sebelah sana membuatkan dahiku berkerut.

“Awak ok ke? Awak sakit?” aku cam sangat dengan suara orang yang sedang sakit. Maklumlah, hidup aku memang sentiasa berhadapan dengan pesakit. Macam sakit tekak saja Naufal ni. Demam ke?

“Errmm…asyik kena hujan sejak dua menjak ni. Ehem! Sebab tulah tiba-tiba batuk dan selsema,” suara Naufal jelas tidak jelas menyinggah ke telingaku. Terpaksa aku bangun dan lari dari keriuhan di ruang tamu dan menapak masuk ke dalam bilik tidurku.

“La…kenapa tak makan ubat? Makin teruk nanti, susah,” aku dah separuh risau. Lusa, majlis perkahwinan bakal berlangsung. Takkan dia nak akad nikah dalam keadaan demam yang teruk.

“Kenapa? Ehem! Ehem! Awak risau kalau saya tak boleh nak kahwin dengan awak. Jangan risau, Insya-Allah, semuanya akan berjalan dengan lancar,” dalam suara dia yang tenggelam timbul itu masih sempat Naufal bercanda. Boleh pula dia tergelak.Walaupun gelak tawanya itu kedengaran begitu buruk sekali. Uish! Dah macam teruk sangat dah aku rasa sakit tekak dia tu. Suara dah serak dan kasar semacam.

“Itu satu hal juga. Tapi kesihatan awak tu yang paling penting. Kenapa tak makan ubat? Awak ada ubat tak? Awak ada antibiotik kat rumah? Ubat batuk ke? Saya dengar batuk awak tu macam batuk berkahak je. Awak makan ubat batuk yang boleh keluarkan kahak awak tu. Nanti saya mesej awak nama ubat batuk tu, dan awak pergi beli dekat farmasi ye,” panjang lebar pula aku memberikan nasihat. Kalau sesiapa yang tak tahu perkerjaan aku, mungkin mereka akan anggap aku ni doktor gamaknya. Tapi satu benda yang buat aku rasa sedikit pelik, kenapa aku macam selesa saja berbual dengan dia? Walaupun ini adalah kali pertama kami berbual melalui telefon. Langsung tak kekok.

“Tak suka makan ubat sebenarnya,” Naufal berterus-terang. Aku mula tersenyum. Kalau Naufal tak suka makan ubat, aku ni bukan tak suka, tapi kalau boleh nak elak dari ambil ubat. Kalau nak telan ubat, boleh saja. Aku tak ada masalah. Cuma aku akan ambil ubat sekiranya demam atau sakit aku dah benar-benar teruk dan tak mampu nak bertahan lagi.

“La…tak suka pun kena makan juga. Macam mana nak sihat kalau tak makan ubat,” Oh! Itu memang nasihat yang selalu aku bagi kepada pesakit. Macam Naufal ni pesakit aku pula.

“Entah…bukan tak suka juga sebenarnya. Kalau boleh saya nak elak dari makan ubat-ubat klinik mahupun hospital. Kalau saya mampu bertahan saya akan bertahan. Ada orang kata tak elok kalau asyik amal makan ubat saja. Kandungan yang ada dalam ubat-ubatan zaman sekarang ni bukan elok sangat pun untuk selalu diambil,”

Eh! Ini siapa yang ahli farmasi sebenarnya? Aku tersenyum. Banyak juga dia tahu pasal benda-benda ni semua. Sesaat fikiran aku kembali teringatkan Kimie. Macam mana keadaan lelaki itu sekarang? Lelaki yang aku anggap cukup misteri sehingga kini. Masih berpeluang lagikah aku untuk bertemu dengannya.

“Damia?”

“Ye! Ye! Saya ada,” Aku tepuk dahi perlahan. Bila teringatkan Kimie saja fikiran aku pasti jauh melayang. Ya Allah. Sepatutnya saat ini aku dah ‘bersihkan’ kepala aku dari mengingati mana-mana lelaki. Seharusnya aku sudah memperlengkapkan diri aku untuk menjadi seorang isteri. Isteri kepada lelaki yang bernama Naufal.

“Awak tak menyesal nak kahwin dengan saya kan?”

“Kenapa awak tiba-tiba tanya soalan tu?” sekali lagi Naufal buat aku rasa pelik. Selama kami berbual walaupun hanya dengan pesanan ringkas, Naufal tidak pernah mengungkit perihal tersebut.

“Tak ada apa. Saya cuma nak beritahu awak yang saya tak menyesal pilih awak untuk dijadikan suri dalam hidup saya. Insya-Allah saya benar-benar sudah bersedia untuk memikul tanggungjawab sebagai seorang suami. Cuma, saat-saat begini, hati saya tiba-tiba rasa berdebar. Rasa bimbang dan takut juga. Saya risau kalau saya tak mampu untuk jadi suami yang terbaik untuk awak. Awak akan terima segala kelebihan dan kekurangan saya kan?” dalam kesukaran Naufal bersuara, lelaki itu tetap juga berjaya menyusun ayat yang pada pendengaran aku begitu ikhlas dan jujur. Hati aku tersentuh. Naufal seakan-akan mengerti aku turut merasakan perkara yang sama. Aku tarik nafas panjang-panjang sebelum aku menjawab pertanyaan Naufal.

“Saya tak pandai nak susun ayat seperti awak. Tapi boleh tak saya copy paste je ayat awak tadi tu? Lepas tu tukar je perkataan suami tu kepada isteri?” Aku buat permintaan yang aku rasa agak ‘bodoh’ sedikit. Sungguh! Aku mengaku, aku memang tak pandai dan tak mampu nak mencipta dan menyusun ayat sebaik Naufal. Tapi apa yang disampaikan oleh Naufal, perkara itu jugalah yang aku nak beritahu dia.

Saat itu juga, dengan jelas aku dengar Naufal tergelak kuat. Uit! Dalam suara tak ada masih nak bergelak sakan. Siap batuk-batuk lagi. Tapi kalau aku di tempat Naufal, mungkin reaksi aku pun sama seperti dia. Ya Allah! Macam memalukan je. Boleh tak tarik balik kata-kata aku tadi?

“Tak apa Yang…nanti lepas kahwin, biar saya seorang yang bercakap pun tak apa. Biar saya je susun ayat-ayat romantik untuk awak. Awak dengar dan layan segala celoteh saya pun saya dah syukur sangat-sangat,” ayat Naufal seperti sedang memujuk. Macam tahu-tahu saja aku sedikit berjauh hati dengan hilai tawa dia tu. Eh! Tiba-tiba saja aku rasa kami sedang bercinta. Dada rasa padat sangat. Rasa bahagia dalam masa yang sama berdebar sampai sesak nafas dibuatnya.

“Tapi…Insya-Allah saya dah bersedia. Rasanya saya sudah menemui jawapan yang pasti dari Dia,” akui aku jujur. Sebelum majlis pertunangan kami lagi sebenarnya aku sudah memperolehi jawapan dan petunjuk dari Yang Esa. Dan aku sangat yakin dengan perasaan aku itu.

“Alhamdulillah. Saya pun nak minta kebenaran copy paste ayat awak tadi tu,” akhirnya kami sama-sama tergelak. Ya Allah. Minta-mintalah semuanya berjalan dengan lancar. Sebaik sahaja aku menamatkan panggilan aku dengan Naufal, aku melangkah menuju ke ruang tamu semula. Belum sempat aku melabuhkan punggung di tengah-tengah ruang tamu, aku tertarik dengan tajuk berita utama di televisyen yang terpasang. Aku membatu seketika. Menunggu pembaca berita membaca berita yang selanjutnya.

“Rahsia kegiatan seorang lelaki yang menjadikan sebuah rumah teres sebagai stor simpanan dadah untuk pasaran luar negara akhirnya terbongkar gara-gara gagal membayar sewa rumah. Tuan rumah yang memecah masuk ke kediaman berkenaan yang terletak di Kampung Baru, Kuala Lumpur menemui pelbagai jenis dadah yang bernilai12.4 juta ringgit sebelum menghubungi pihak polis. Ketua Polis Negeri Datuk Addul Rasyid Razali berkata, dalam serbuan itu pihaknya merampas pelbagai jenis dadah yang terdiri daripada dadah jenis ectacy, syabu, ganja dan juga heroin. Hasil siasatan mendapati rumah berkenaan disewa oleh seorang lelaki tempatan yang bersia awal 30-an sejak September tahun ini. Siasatan lanjut mendapati lelaki terbabit sudah ditahan oleh polis China beberapa bulan lalu atas kesalahan membawa masuk dadah ke negara itu. Rampasan dadah ini adalah yang terbesar bagi Kuala Lumpur untuk tahun ini.”

Aku sendiri tidak dapat gambarkan perasaan aku pada ketika ini. Rasanya telinga aku ni masih belum pekak, dan mata aku pula bukannya dalam kategori rabun sehingga aku tidak mengenali rumah teres yang terpapar di kaca televisyen sebentar tadi. Astaghfirullah! Bukan ke itu rumah Kimie? Jiran aku. Lelaki yang selama ini sering berbual dengan aku walaupun tanpa melihat wajahnya. Subhanallah! Jadi selama ini Kimie yang aku kenal seorang pengedar dadah. Jadi, selama ini juga Kimie pernah berterus-terang dengan aku yang dia seorang pengedar dadah. Perasaan aku semakin tidak menentu. Pelbagai tanda tanya muncul dalam kepala. Akhirnya aku mengambil keputusan untuk menelefon Jamilah. Kawan baik aku itu tentu lebih jelas akan perkara ini. Dan maklumat yang aku terima daripada Jamilah mampu menghentikan degup jantung aku buat sesaat. Ya Allah! Kimie!

*****************************
Aku membalas renungan tajam lelaki yang sedang duduk di depan aku ni. Ya! Itu suami aku. Lelaki yang sudah sah menjadi imamku. Mempunyai wajah yang sudah aku sedia maklum ketampanan yang dimilikinya. Ketinggian dia, aduh! Aku langsung tidak menyangka Naufal mempunyai ketinggian yang jauh lebih tinggi daripada aku. Berbadan tegap pula tu. Oh! Lupa, tengoklah juga apa pekerjaaan dia. Sudah pastilah semua itu menjadi ukuran! Dan nama penuh dia pula, sedikit menganggu aku walaupun sudah sedaya-upaya aku cuba untuk tidak memikirkannya.

“Kenapa abang pandang Mia macam tu?” Soal aku sedikit gugup. Sudah tentulah gugup. Baru dua hari kami bergelar suami isteri. Dan dia…oh! Aku lupa nak beritahu. Dia demam teruk selepas majlis persandingan kami. Suara dia yang sayup-sayup kedengaran semasa majlis akad nikah, sudah hilang sepenuhnya. Nasib baik imam dan para saksi masih mampu mendengar suara Naufal semasa majlis akad nikah itu berlangsung. Kalau tidak, haru!

‘Sayang rasa kenapa? Abang suami…dan sayang tu isteri abang. Isteri yang sah! Rasa-rasanya sebab apa ya?’ membahang terus muka aku saat aku baca tulisan dia yang terpapar di skrin telefon pintar miliknya. Ya Allah. Dalam keadaan sakit macam ni ada hati lagi dia nak menggatal. Dah la bercakap guna tulisan. Nasib baik jugalah ada telefon canggih. Dapat juga menconteng apa yang patut tanpa memerlukan kertas dan pen. Boleh dipadam bila-bila masa dan senang untuk dibawa ke mana-mana.

‘Dalam tak sihat masih nak menggatal!’ aku hulurkan semula telefon canggih miliknya setelah aku conteng apa yang ingin aku bicarakan. Sengal! Sekarang dua-dua dah jadi bisu. Dia senyum dan kali ini dengan begitu bersunguh-sungguh dia mencoret sesuatu di skrin telefon.

‘Tak salah menggatal dengan isteri sendiri. Dapat pahala. Lagipun abang masih tak sempat nak kumpul pahala lagi ni!’

Kali ini aku dah bangun dari kerusi. Serah semula telefon pintar kepadanya tanpa mencoret walaupun sepatah perkataan. Sudah tak sanggup nak melayan segala ‘kegatalan’ dia yang semakin terserlah itu. Buat muka aku panas saja. Adeh! Jantung pula terlebih mengepam darah. Sesak nafas aku sekejap.
Aku meneruskan kerja aku yang terbantut sebentar tadi. Inilah tujuan aku turun ke dapur, menyediakan sesuatu untuk sakit Naufal tu. Tapi suami aku ni degil mahu mengikut walaupun aku suruh dia berehat sahaja dalam bilik. Dengan suhu badannya yang panas, suaranya yang hilang dan batuknya yang agak teruk, Naufal masih enggan berjauhan dengan aku. Buat aku segan saja. Sudahlah tingkah laku kami memang menjadi perhatian seisi keluarga. Oh! Sangat tebal rasa wajah aku tiba-tiba.

“Nah. Selawat dan baca doa dulu. Lepas tu minum perlahan-lahan. Dua jam lagi Mia bagi abang makan ubat pula,” aku menghulurkan segelas air perahan lemon dan campuran madu asli kepada Naufal. Dia pandang gelas itu sebelum tangannya mula mencoret sesuatu ke atas skrin telefon.

‘Kalau minum air ni saja tak boleh ke? Tak sukalah makan ubat. Ubat lagi, air ni lagi. Dah la ubat tu rasa entah apa-apa. Busuk pula tu,’ Naufal dan mula sesi mengomel. Omelan yang hanya aku balas dengan senyuman. Rasanya aku dah beritahu dia. Ubat yang dia makan tu antibiotik memandangkan kerongkong dia tu sudah dijangkiti kuman berdasarkan warna kahak dia yang sudah bertukar menjadi kuning. Sebelum kahak tersebut bertukar warna kepada hijau, aku ambil langkah drastik, memaksa dia mengambil antibiotik. Antibiotik pula harus dimakan sehingga habis. Paling kurangpun untuk lima hari. Dan memang sifat kebanyakan antibiotik, rasa dan bau agak tidak menyenangkan. Tapi suami aku ni, awal-awal lagi dah tunjuk sikap tak sabar dia tu, kuat sungguh komen itu dan ini, walaupun hanya mampu diluahkan dengan tulisan. Kalau mampu bercakap tak tahulah macam mana gamaknya.

‘Nama antibiotic ni apa?’ Skrin telefon yang terconteng dengan menggunakan pen elektronik itu aku perhatikan.

“Cefuroxime,”

‘Cefuroxime? Betul tak abang eja? Sayang memang boleh ingat semua jenis ubat ye?’ Aku senyum lagi. Memang suami aku ni suka bercakap gamaknya. Itulah sebabnya boleh hilang suara. Dalam suaranya yang sudah hilang itu, masih banyak soalan yang dia mahu kemukakan. Tapi seronok juga. Kami dalam proses mengenali hati budi masing-masing.

“Wah! Hebat! Dengar nama pun abang dah boleh eja ya. Macam biasa dengan nama-nama dan ejaaan ubat-ubat je,”

Naufal sekali lagi mengangguk. Tangannya kembali ligat beraksi di skrin telefon. Kali ini soalan apa pula la yang bakal dia tanya.

‘Banyak yang sayang tak tahu pasal abang sebenarnya. Tak apa. Masih banyak masa,’

“Errmm…macam abang dah banyak tahu pasal Mia je. Abang mesti dah korek sungguh-sungguh pasal Mia dengan mak dan ayah Mia sebelum kahwin kan? Ke abang memang selalu datang jumpa mak ayah Mia sebelum ni?” kini giliran aku pula berkobar-kobar bertanyakan soalan. Macam teruja pun ada. Cara dia bercakap, macam aku seorang saja yang tidak kenal siapa dia.

‘Tangan abang dah penat nak menconteng lagi. Abang nak tidur. Jom teman abang tidur,’ Aku buka mata luas-luas. Apatah lagi dia sempat mengenyitkan matanya sebelum meneguk gelas yang berisi air perahan lemon dan madu asli. Aku yang salah tafsir ayat dia ataupun memang dia betul-betul maksudkan apa yang aku faham. Ah! Sudah! Boleh luruh jantung macam ni. Tapi yang pasti, dengan mudah dia mengelak dari menjawab soalan yang aku kemukakan sebentar tadi.

****************************

Selepas solat Isyak aku terus terbaring lesu atas katil. Penat sangat. Naufal sahaja yang terpaksa keluar kerana kekangan tugasnya walaupun hari ini adalah hari pertama aku berpindah masuk ke rumah ini. Rumah semi D dua tingkat yang dibeli oleh Naufal sebelum perkahwinan kami lagi. Kata Naufal, sekarang ni rumah ini dah jadi rumah kami berdua. Dan hari hari ini juga genap lapan hari usia perkahwinan kami. Naufal pun dah kembali sembuh walaupun suaranya masih serak-serak basah. Insya-Allah, esok ataupun lusa, suaranya boleh kembali normal. Naufal pun tak culas untuk terus minum air perahan lemon dan campuran madu asli yang aku buat untuk dia setiap hari. Kata Naufal lagi, dia pun tak sabar nak perdengarkan suara dia yang macho itu kepada aku. Errkkk..macho sangat ke? Perasan juga suami aku ni!

“Sayang…bangun. Dah Subuh ni,” sayup-sayup aku dengar suara mengejutkan aku dari tidur. Malah sentuhan lembut di bahu membuatkan aku membuka mata aku perlahan-lahan. Suasana agak gelap dan samar. Lampu bilik langsung tidak dibuka. Berbekalkan cahaya dari lampu jalan yang menerobos masuk dari celahan langsir aku cuba memerhatikan susuk tubuh yang sedang duduk di birai katil dekat dengan aku.

“Sayang…dah Subuh ni. Bangun. Kita solat Subuh sama-sama,” Namun, apabila aku betul-betul mengamati suara yang kedengaran itu, mata aku terus terbuka luas. Jantung aku dah berdegup laju. Suara tu! Suara itu…aku kenal sangat dengan suara itu!

“Sayang?”

“Ahhhhhhhhhhh!” Tanpa menunggu lebih lama aku menjerit sekuat mungkin. Susuk tubuh itu aku tolak dengan kasar. Aku bangun dan terus terjun dari katil. Lari dan cuba menyelamatkan diri. Aku betul-betul panik. Air mata sudah mengalir tanpa aku sedar.

“Mia? Sayang? Kenapa ni?” suara itu turut kedengaran cemas.

“Awak buat apa kat sini? Apa buat apa kat rumah saya ni?” jerit aku lagi. Ya Allah! Apa semua ni? Dugaan apakah ini? Saat ini tidak ada perkara lain yang bermain dalam kepala aku selain dari meminta pertolongan dari yang Esa.

“Sayang cakap apa ni? Hei…ini abanglah sayang,” dari kesamaran cahaya aku nampak lelaki itu cuba mendekati aku yang sedang berdiri rapat dengan almari pakaian. Bentuk tubuh dan ketinggian memang menyerupai Naufal tapi suara itu, itu bukan suara Naufal, suami aku!

“Awak keluar dari sini! Tolonglah Kimie. Jangan buat saya macam ni. Saya dah kahwin. Awak tak boleh buat saya macam ni,” Tangisan aku semakin menjadi-jadi. Dalam kepala pelbagai andaian yang muncul. Tak! Aku tak boleh biarkan lelaki ini cemarkan maruah aku sebagai seorang isteri. Dan yang paling penting aku harus menjaga maruah suami aku.

“Ya Allah! Astaghfirullahalazim,” lelaki itu tiba-tiba beristighfar dan terus melangkah pantas menuju ke arah suis lampu yang terletak di tepi pintu bilik. Dalam beberapa saat sahaja suasana dalam bilik menjadi terang-benderang!

“Sayang…ini abang la! Bukan Kimie. Ini abang sayang!”

Ya! Itu memang Naufal. Suami aku. Tapi suara dia….Kenapa suara dia menyerupai Kimie. Aku masih belum mampu untuk berhenti menangis. Air jernih terus mengalir dengan lebatnya. Kini, muncul perkara lain pula dalam kepala. Adakah selama ini aku telah ditipu? Adakah Kimie telah menipu aku dan ahli keluarga yang lain? Adakah lelaki yang sedang berdiri di hadapan aku kini adalah benar-benar seorang pengedar dadah yang telah mengaburi mata banyak pihak selama ini.

“Awak siapa sebenarnya?” dalam suara yang terketar-ketar aku masih mampu menyoal. Kaki aku pula sudah bersedia untuk melarikan diri sekiranya dia cuba mendapatkan aku.

“Ya Allah. Ini abang la sayang. Suami sayang,”

“Tapi kenapa suara awak macam Kimie? Saya cam suara Kimie? Awak Kimie kan?”

Soalan aku akhirnya membuatkan lelaki itu melepaskan keluhan berat. Dia tertunduk seketika. Namun masih belum mampu menenangkan perasaan aku. Rasa takut yang aku rasa hanya Tuhan sahaja yang tahu. Perasaan aku masih lagi tidak menentu. Kalau betullah selama ini aku ditipu, aku tidak sanggup untuk meneruskan perkahwinan ini.

“Maafkan abang. Abang tahu abang salah. Sepatutnya dari awal lagi abang dah beritahu sayang siapa abang sebenarnya…

“Jadi betullah awak tipu saya. Awak tipu keluarga saya!” tengking aku dengan sekuat hati. Ya Allah. Berat sungguh dugaan-Mu kali ini.

“Tak, sayang. Abang tak tipu sayang. Abang tak tipu keluarga sayang. Abang cuma…

“Awak pengedar dadah kan? Awak drug dealer! Awak pernah beritahu saya yang awak drug dealer!”

“Sayang…dengar sini. Sayang tahu kan nama penuh abang apa?” tiba-tiba dia menyoal soalan yang pada pendengaran aku agak tidak logik. Penting ke semua itu di saat genting sebegini.

“Kenapa dengan nama awak?” aku tak puas hati. Nama penuh dia aku hanya mampu sebut dalam hati.

“Muhammad Naufal Hakimie bin Rashdan. Ya! Abang mengaku abang dengan Kimie adalah orang yang sama. Tapi abang bukan drug dealer, abang hanya menyamar sebagai drug dealer. Sayang tahu kan abang inspektor polis. Apa yang berlaku semasa abang jadi jiran sayang dulu tu, itu semua hanya penyamaran abang. Abang sebenarnya sedang bertugas waktu tu, sayang. Abang bertugas di bawah bahagian Narkotik Bukit Aman. Abang minta maaf sebab libatkan sayang masa proses penyamaran tu. Benda ni berlaku secara tak sengaja. Abang sendiri pun tak menyangka, gadis yang selama ini abang tatap dalam gambar tiba-tiba boleh muncul depan mata abang. Siap jadi jiran lagi. Abang tak tahu apa yang abang buat waktu tu. Apa yang pasti abang guna peluang yang ada untuk kenal sayang dengan lebih rapat. Maafkan abang. Sepatutnya abang tak boleh libatkan sayang dalam hal ni. Apatah lagi benda ni melibatkan nyawa dan keselamatan sayang. Tapi waktu tu abang tak boleh nak kawal perasaan abang. Abang dah jatuh cinta dengan bakal isteri abang sendiri. Abang minta maaf sangat-sangat sayang,”

Sebaik sahaja suami aku menghabiskan kata-katanya, aku seperti baru tersedar dari lena yang panjang. Aku cuba kaitkan segala-galanya yang terjadi sebelum ini dengan apa yang aku baru aku dengar sebentar tadi. Patutlah lelaki yang aku kenal sebagai Kimie begitu banyak pengetahuannya mengenai dadah. Terutama dadah dalam kategori dadah berbahaya. Rupa-rupanya semua itu adalah bidang dia. Malah dia mungkin lebih tahu dengan lebih mendalam mengenai dadah berbahaya berbanding dengan aku sendiri.

“Jadi Kimie tu memang abang?” Aku tetap inginkan kepastian.

“Ya sayang. Kimie dan Naufal orang yang sama. Abang hanya guna panggilan Kimie semasa proses penyamaran saja. Rakan sekerja, mama dan papa panggil abang dengan panggilan Naufal. Tapi kami memang orang yang sama. Dulu jiran sayang, tapi sekarang dah jadi suami sayang,” Naufal mengeluarkan dompet dari poket seluarnya sebelum dibuka dan mengeluarkan sekeping kad. Dia melangkah menghampiri aku dan menghulurkan kad yang ada di tangannya kepada aku. Pada mulanya aku masih serba-salah, namun disebabkan rasa ingin tahu yang mencengkam dada, aku akhirnya terpaksa menyambut huluran kad itu. Kad yang sudah berada di tangan aku, aku tilik lama. Kemudian aku merenung kad dan wajah Naufal bersilih ganti. Air mata yang sudah berhenti mengalir tiba-tiba kembali lebat melimpah keluar dari kolam air mata aku.

“Eh. Sayang. Kenapa ni? Maafkan abang. Abang minta maaf, sayang. Abang janji abang tak buat lagi. Sungguh, abang janji dengan sayang, abang takkan tipu sayang lagi,” Naufal menyentuh perlahan bahu aku, cuba memujuk aku yang semakin kuat menangis. Akhirnya batang tubuh dia aku peluk erat-erat. Melepaskan tangisan yang masih berbaki ke dadanya. Dia membalas pelukan aku sambil menggosok belakang aku perlahan-lahan. Waktu ini segala kekusutan dalam kepala, rasa gusar dan rasa bersalah pergi dengan begitu sahaja. Dada terasa begitu lapang. Perasaan aku pula cukup damai dan tenang. Kini aku rasa sungguh selamat. Selamat di samping lelaki yang aku tahu akan menjadi pelindung aku tidak kira di mana sahaja aku berada. Lelaki yang sekarang ini adalah suami aku. Syurga aku.

“Kan abang dah cakap hari tu, sayang mesti suka kalau dapat dengar suara sebenar abang. Macho kan?”

“Suka apanya! Hampir mati terkejut Mia tau tak! Macho la sangat!” Aku leraikan pelukan kami. Sekali lagi dada dia aku tolak. Tapi kali ini tidaklah kasar seperti tadi. Dia pula hanya tersenyum dan kembali meraih tubuh aku ke dalam pelukannya.

“Abang pun tak sangka sebenarnya. Abang ingat sayang dah dapat teka siapa abang yang sebenar bila sayang dah tahu nama penuh abang, apa pekerjaan abang. Tapi tak sangka pula isteri abang ni terlebih lurus pula dalam hal ni. Dah la takutkan abang. Kuat sungguh sayang menjerit tadi tau tak. Abang yang hampir mati terkejut dengan jeritan sayang tu,”

“Abang yang jahat. Kalau abang beritahu Mia awal-awal kan senang. Habis cerita!” Aku tumbuk perlahan belakang dia. Dia sekadar mengaduh kecil sebelum mengeratkan lagi pelukan kami.

“Tapi macam best pula kan? Dramatik sungguh tadi. Ini baru boleh jadi bahan cerita untuk anak-anak kita nanti. Pasti akan ingat sampai ke tua,” dia ketawa lepas. Aku pula, aku hanya membiarkan dia terus mengusik aku. Rasa marah atau geram seakan-akan langsung tidak wujud walaupun dia pernah menipu aku. Bagi aku, hubungan aku dengan ‘Kimie’ mempunyai kenangan atau nilai sentimental yang tersendiri. Lagipun aku dengan Kimie tidak pernah melakukan perkara yang tidak baik untuk membuatkan aku rasa kesal.

“Sekarang ni abang betul-betul bahagia. Alhamdulillah, abang dah dapat dadah abang semula. Dan abang tak akan sesekali menyesal walaupun terpaksa ketagih dengan dadah yang satu ini sampai hujung nyawa abang. Insya-Allah. I love you sayang,” terasa bibir Naufal singgah di ubun-ubun aku dengan cukup lama.

“Mia pun sama. Dulu Mia ingat, dadah yang mula Mia ketagih tu bukan hak Mia, tak sesuai untuk Mia, tapi ternyata Mia salah. Percaturan Allah cukup indah, dadah yang Mia buang jauh-jauh dulu kembali semula pada Mia, dan Mia memang mengaku, rasa ketagih Mia ni dah tak mampu untuk dirawat lagi. Mia harap bekalan dadah Mia ni akan terus ada dengan Mia sampai hujung nyawa Mia juga. Insya-Allah. I love you too, abang,” Rasanya luahan dari hati kami pada saat ini hanya kami sahaja yang tahu, hanya kami sahaja yang mengerti. ‘Dadah’ itu adalah satu perkataan atau ‘istilah’ yang cukup bermakna buat kami berdua. Alhamdulillah. Syukur sangat-sangat! Pagi yang begitu meninggalkan kesan kepada aku dengan Naufal. Apa tidaknya, pada dinihari itu juga rumah aku diserbu oleh jiran tetangga. Bukan jiran sahaja. Dengan polis sekali! Haru sungguh la!

TAMAT!!!

p/s: Cerpen ni dah lama disiapkan...tapi tak terfikir pulak nak letak dekat blog...memandangkan blog dh penuh dengan sawang..so masukkanlah cerpen yang hanya akan muncul tiga tahun sekali...ehehehe...apa2 pun terus menyokong karya2 sha...luv u guys....muah..muah...muah..

Friday, September 6, 2013

TUHAN KIRIMKAN DIA UNTUK AKU BAB 16



BAB 16



"Panggil saya Cha boleh tak?" pinta Nur Aisya.

 "Tak boleh," pantas Amzar menjawab. Menghadiahkan senyumannya yang tampak sentiasa manis. Dahi Nur Aisya berkerut. 

"Kenapa pula tak boleh? Lebih mudah dan ringkas,"

"Ya! Memang mudah dan ringkas. Tapi saya tetap nak panggil Nur Aisya dengan panggilan Nur Aisya. Tak salah bukan?" lembut Amzar menuturkan kata-kata itu. Mengambil sebuah kerusi yang masih belum tersusun lalu diletakkan di hadapan Nur Aisya. Memberikan isyarat agar gadis itu duduk. Pantas Nur Aisya menolak dengan mengangkat tangannya seraya menggelengkan kepala. Bibir menguntum senyum agar tidak dianggap terlalu biadap dengan niat baik Amzar.

"Memang la tak salah. Tapi pelik. Saya dah biasa orang panggil saya Cha. Macam pelik je bunyi bila awak panggil saya dengan Nur Aisya. Nama penuh tu," akui Nur Aisya jujur. Nasib baik Amzar tidak memanggilnya dengan menyebut nama ayahnya sekali. Kalau sungguh, tidak ke haru!

"Tak ada peliknya Nur Aisya. Anggap sajalah saya ni istimewa dan awak pula begitu special sehingga saya nak panggil awak dengan panggilan tu. Orang lain tak buat, biar saya yang buat. Hanya saya," jelas Amzar dengan suara yang masih lagi perlahan namun sedikit tegas. Seakan-akan memberikan arahan pun ada juga. 

"Oh...errmmm...apa-apa sajalah," akhirnya Nur Aisya mengalah. Malas dia nak bertekak hanya disebabkan nama. Lagipun dia tidak boleh lama di situ. Amzar pun kelihatan agak sibuk menyusun kerusi dan meja untuk memulakan perniagaannya.

"Am! Saya….

"Amzar. Panggil saya Amzar," belum sempat Nur Aisya menghabiskan kata-katanya, Amzar terlebih dahulu memotong. Malah merenung tajam ke wajah Nur Aisya sehingga menyebabkan gadis itu sedikit terkejut.

"Eh-eh. Tak apalah saya suka panggilan tu. Ringkas," Sekali lagi Nur Aisya rasa Amzar ni pelik orangnya. Takkan dia betul-betul nak bergaduh dengan lelaki ini hanya disebabkan panggilan nama.

"Tapi saya tak suka. Panggil saya Amzar," Ya! Kali ini suara Amzar betul-betul berbaur arahan. Arahan yang harus dipatuhi. Kecut perut Nur Aisya seketika.

"Awak boleh panggil saya dengan panggilan yang awak suka. Saya pula tak boleh nak panggil awak dengan panggilan yang saya selesa?" soal Nur Aisya tidak puas hati langsung dengan arahan yang diberi. Walaupun dia seakan-akan mahu mengikut arahan itu, tapi sekurang-kurangnya dia memerlukan penjelasan yang kukuh.

"Tak boleh. Panggil saya Amzar," Amzar berhenti dari melakukan kerjanya. Berjalan melangkah menghampiri Nur Aisya dan berdiri tepat di hadapan gadis itu. Wajah Nur Aisya sekali lagi ditenung. Seakan-akan memberi isyarat ‘JANGAN LAWAN CAKAP SAYA’

"Tapi....

"Amzar...Nur Aisya. Amzar. Boleh kan?"

Nur Aisya telan air liur. Gerun tiba-tiba. Takut pula dia nak membalas renungan Amzar. Raut wajah lelaki itu pula tampak garang walaupun tetap kelihatan kacak. Oh! Dia memang begitu kagum dengan raut wajah yang dimiliki oleh Amzar. Subhanallah. Indahnya ciptaannya mu Ya Allah. 

‘Jaga mata Cha…jaga mata kau!’ seperti terkena renjatan elektrik Nur Aisya cepat-cepat memalingkan wajahnya ke sisi. Berdehem seketika sebelum menyambung semula kata-katanya.

"Yalah. Amzar!" pelik. Tapi itu yang terjadi. Kenapa dia seakan-akan sedang mengalah dengan lelaki itu. Padahal dia baru sahaja mengenali Amzar. Hebat sungguh aura dia ni!

“Bagus. Bertindak mengikut arahan. Awak nak cakap apa tadi?” bibir Amzar kembali merekah dengan sebuah senyuman. 

Tanpa sedar Nur Aisya teralit lagi. Senyuman Amzar begitu indah pada pandangan matanya. Kenapa semua yang ada pada lelaki ini begitu indah? Dari raut wajahnya. Renungan matanya dan senyumannya yang paling mendapat tempat di hati. Eh! Apa benda yang dia melalut ni? Astaghfirullahalazim. Apa kena dengan dia kali ni? Macam tak pernah tengok lelaki!

“Errmm…saya…saya balik dululah! Awak nak mula kerja kan? Saya pergi dulu! Assalamualaikum,” cepat-cepat Nur Aisya melangkah meninggalkan kawasan warung Amzar. Kalut semacam. Sampai tergagap-gagap. Jantung pula berdetak hebat, naluri seakan-akan mahu berbisik sesuatu dan akal pula cepat-cepat menafikan. Ya Allah. ‘Nur Aisya! Ingat matlamat hidup kau!’

****************************
Amzar kalut. Menyusun langkah sepantas yang boleh. Mata-mata yang memandang sudah tidak dipedulikan. Ada perkara yang lebih penting dari semua itu

"Tuan Syed,”

Langkah terus mati. Menoleh mencari arah suara itu. Seorang wanita sedang berlari anak mendapatkannya. Bibirnya terus menguntum senyum tipis. Lega. Tangan segera dihulur sebaik sahaja wanita itu berada di hadapannya. Barang bertukar tangan.

"Thank you. Where are they?"

"Meeting room yang sebelah office Tuan Syed," Ifah menjawab pantas. Namun matanya tidak dapat mengelak dari terus memandang majikannya dari atas atas sehingga ke bawah. Kini dia mengerti kenapa pengawal peribadi majikannya itu mengarahkan dia menyerahkan pakaian itu kepada Amzar.

"Tuan Syed dari mana sebenarnya ni?" dengan berani Ifah yang juga merupakan setiausahanya itu bertanya. Rasanya inilah kali pertama dia melihat majikannya begitu selekeh.

"Dari warung,” jawab Amzar tanpa berfikir panjang. 

"Huh? Warung?” Ifah melopong. Makan ke? Kalau betul, dia benar-benar puji diri Amzar yang baru ini. 

"Just forget about it! Dato' ada sekali?" jam di tangan diintai buat sekian kalinya.

"Ada. Dato' dah lama sampai. Dia yang suruh saya dapatkan Tuan Syed. Dia nak Tuan Syed ada sekali untuk discussion ni,”

'Haisshhh nenek ni. Saja la tu,' rungut Amzar di dalam hati. Selama ini bukan neneknya itu tidak pernah buat sebarang perbincangan dengan tetamu VVIP yang juga merangkap pelanggan penting hotel milik mereka ini. Sengaja nak tengok dia 'semput' berkejar dari warung burger ke hotel. Bukan dekat. Nasib baik jalan raya tidak sesak.

"Awak suruh mereka tunggu dalam sepuluh minit lagi. Saya nak tukar baju," arahan diberikan. Leher T-shirt yang tersarung di badan ditarik dan dicium spontan. Takut ada bau yang kurang menyenangkan. Nasib baik dia masih belum menjalankan tugasnya lagi. Kalau tidak mahunya bilik mesyuarat tu bertukar jadi gerai burger. Tapi nasiblah, siapa suruh suka-suka buat perbincangan lepas waktu pejabat.

"Oh...Puan Syarifah Zanariah pun ada sekali," sempat Ifah memberitahu sebelum melangkah meninggalkan Syed Aqil Amzar.

"Mak Su?" Syed Aqil Amzar sedikit terkejut. Apa pula kali ini? Belum pernah ibu saudaranya itu turun padang untuk hadiri mana-mana mesyuarat atau perbincangan dengan pelanggan. Agenda apa pula la yang bakal dibangkitkan nanti?

Kot yang dipakai dirapikan terlebih dahulu sebelum kaki melangkah masuk ke dalam bilik mesyurat. Ternyata kedatangannya memang dinantikan. Semua mata tertumpu kepadanya. Dia tersenyum lantas melangkah menuju ke arah kerusi kosong yang ada di tepi neneknya.

“Dah lama ke nenek tunggu?” bisik Amzar sebaik sahaja melabuhkan punggung.

“Hampir tiga puluh minit. Agak luar biasa bagi Tuan Syed Aqil Amzar,” perli Dato’ Syarifah Zaharah. Amzar hanya mampu tersenyum dan berlagak tenang. 

“Boleh kita mulakan sekarang? Dah lama sangat kita tangguh mesyuarat ni,” Syarifah Zanariah tiba-tiba bersuara. Sakit hati apabila tidak ada seorangpun yang berani bersuara di atas kelewatan Amzar. Baginya, tidak kira pekerja mahupun majikan, salah tetap salah. 

Amzar terdiam. Terpaksa mengalah walaupun kesilapan itu bukan seratus-peratus datang daripadanya. Dia berdehem seketika sebelum mengucapkan kata maaf dan memulakan mesyuarat. Dalam hati, mula berdoa agar ibu saudaranya tidak menimbulkan sebarang isu yang boleh mengeruhkan keadaan. 

Nasib baik mesyuarat itu tidak memakan masa yang lama. Tidak sampai dua jam, kata sepakat telah diperolehi. Selepas menghantar pelanggan keluar dari hotel, Amzar kembali melangkah semula masuk ke dalam bilik mesyuarat.

“Abang ke mana awal dah tak ada kat hotel?” Syarifah Zanariah menyoal lembut walaupun tidak sedikitpun menunjukkan kemesraaan. Lelaki muda yang kelihatan sentiasa tampan itu diperhati dengan ekor matanya.

“Abang ada hal tadi Mak Su. Lagipun sepatutnya meeting dengan client tu minggu depan, tiba-tiba saja dia ubah tarikh,” ujar Amzar menarik kerusi yang didudukinya semula. 

“Errmmm…kot iyapun tak ada apa-apa urusan penting, takkan pukul lima dah lesap. Abang tu bos bukannya perkerja biasa. Kalau nak pastikan business tu maju, sepatutnya majikan adalah individu yang paling akhir keluar dari tempat kerja,” sinis sekali kata-kata Syarifah Zanariah. Dia sendiri terkejut apabila dimaklumkan Amzar sudah keluar dari pejabat sewaktu dia menjejakkan kaki ke sini. Waktu itu jam baru sahaja menunjukkan pukul 5.30 petang. Luar daripada kebiasaan. Biasanya anak saudaranya itu sanggup tidur di bilik VVIP semata-mata bekerja sehingga lewat malam. Pelik!

 Amzar pantas memandang neneknya yang sejak tadi hanya mendiamkan diri. Saat ini dia lebih selesa untuk berdiam diri. Tidak guna dia bertekak dengan ibu saudaranya yang terang-terang sejak dulu tidak menyukai dirinya. Ada sahaja benda yang dia lakukan tidak memuaskan hati wanita itu.

“Yang kamu pun Zana…macam mana kamu boleh muncul di sini hari ni?” akhirnya Dato’ Syarifah Zaharah bersuara. Memandang tepat pada wajah satu-satunya anaknya yang masih ada. Kalau diikutkan, dia sendiri sebenarnya boleh berbincang dengan pelanggan tanpa kehadiran Amzar, tetapi memandangkan anak perempuannya tiba-tiba datang dan ingin turut serta dalam perbicangan tersebut, terpaksalah dia menyuruh orang bawahannya mendapatkan Amzar supaya kembali semula ke hotel. Sebab dia tahu, perkara ini mesti terjadi. Pasti ada isu yang bakal diungkit oleh anaknya itu.

“Saja…lagipun ummi jangan lupa, Zana pun ada hak juga ke atas hotel ni. Zana pun salah seorang pemegang saham terbesar selepas ummi dan Amzar,” mata terus menghadiahkan jelingan tajam ke arah Amzar. Geram dan sakit hati. Sejak dulu, ibunya asyik menyebelahi Amzar. Tahulah Amzar cucu yang paling dia sayang!

“Ummi tak cakap pun kamu tak ada hak ke atas hotel ni. Cuma ummi pelik. Biasanya kamu malas nak buat benda-benda ni semua,” tutur Dato’ Syarifah Zanariah selembut mungkin. Mahu menjaga hati anak perempuannya itu.

“Memang kalau ikut Zana…Zana malas nak datang ke sini. Tapi Zana risau, manalah tahu kalau lama-lama Zana tak datang sini, tak ambil tahu pasal urusan di sini, tiba-tiba saham yang Zana ada jadi hak orang lain,”

“Kamu cakap apa ni?” suara Dato’ Syarifah Zaharah sedikit meninggi. Bukannya dia tidak dapat membaca maksud tersirat di sebalik kata-kata anaknya sebentar tadi. Serentak dengan itu, tangannya disambar lembut oleh Amzar. Menggengam erat tangannya sambil menggelengkan kepala perlahan.

“Dah la ummi. Malas Zana nak bertekak dengan ummi. Dah tahu dah, ummi akan tetap menangkan abang ni ha! Zana nak balik,” Syarifah Zanariah bangun. Berjalan mendapatkan ibunya lalu tangan ibunya dicapai dan dicium. 

“Oh ya! Tak lama lagi mungkin Zana akan hantar Rul untuk uruskan business kat sini. Boleh kan ummi? Rul tu anak Zana, dia ada hak ke atas harta Zana. Siapa lagi yang akan warisi harta Zana yang tak seberapa tu kecuali Rul. Lagipun dia pun cucu ummi juga kan, walaupun bukan cucu kesayangan,” sempat Syarifah Zanariah mengeluarkan bicara itu sebelum dia hilang di sebalik pintu bilik mesyuarat.

Amzar mengeluh perlahan. Menyandarkan badannya ke kerusi sebelum matanya mencari wajah neneknya. Wajah murung wanita yang sudah dimamah usia itu sedikit sebanyak membuatkan Amzar dilanda rasa bersalah. Dia tahu, semua ini berlaku disebabkan dia. Dia punca segala-galanya.

“Abang jangan ambil hati sangat dengan Mak Su tu,”

“Nenek ni…sepatutnya abang yang cakap macam tu pada nenek. Lagipun abang tahu, Mak Su sebenarnya marahkan abang. Dia bukannya marahkan nenek. Dia masih belum dapat maafkan kesilapan abang dulu,” lemah Amzar menjawab. Cuba untuk tersenyum walaupun senyumannya kelihatan begitu hambar.

“Entahlah…nenekpun tak tahu sampai bila dia nak sedar yang semua tu adalah takdir. Dia sepatutnya terima apa yang dah terjadi dengan redha. Bukannya terus-menerus menyalahkan orang lain,” luah Dato’ Syarifah Zaharah. Kini, tangannya pula menyentuh perlahan tangan cucunya. Wajah kesayangannya itu ditatap dengan penuh kasih. Raut wajah yang penuh dengan penderitaan, yang sudah banyak menanggung beban dengan rasa bersalah.

“Tak apa…abang dah biasa nek. Lagipun apalah sangat perbuatan Mak Su pada abang tu jika nak dibandingkan dengan dosa yang abang dah buat pada keluarga dia…abang….

“Dah! Nenek tak suka abang sebut-sebut pasal benda ni semua. Oh ya! Nenek pun nak tanya juga abang ke mana tadi? Nak kata balik rumah, nenek sendiripun dari rumah. Nenek keluar tadi pun dah dekat pukul enam petang,”

“Oh! Ada hal penting sikit nek,” Amzar memalingkan wajahnya ke sisi. Menggaru-garu dahinya perlahan dan tersenyum senget memandang wajah neneknya semula.

“Ada hal?”

“Errmmm,”

“Nenek nak balik ni. Jom kita balik,” ajak Dato’ Syarifah Zaharah. Sebenarnya dalam masa yang sama dia sedang menduga. Dia bukannya tidak tahu cucunya sedang merahsiakan sesuatu daripada pengetahuannya.

“Oh! Nenek balik dulu la. Malam-malam nanti baru abang balik. Abang ada hal lain yang kena uruskan ni,” Amzar bangun. Cuba untuk meminta diri. Dato’ Syarifah Zaharah pula kelihatan begitu tenang sambil memerhatikan gelagat cucunya. Kalut semacam!

“Hal apa?”

“Adalah. Hal penting sikit,” Amzar semakin tidak keruan. Ini salah satu kelemahan dia. Sukar sangat untuk dia menipu satu-satunya insan yang paling dia sayang selepas ibunya.

“Hal burger?”

“Burger? Burger apa pula ni nek? Kenapa? Nenek nak buka francais jual burger pula ke?” Amzar sudah tergagap-gagap. Jantung sudah tidak stabil. Habislah kalau nenek dia tahu. Kenapalah susah sangat dia nak berahsia daripada wanita itu.

“Kalau betul-betul business francais nenek tak kisah. Untungnya boleh tahan, berjuta-juta ringgit juga. Tapi kalau sekadar jual burger dekat gerai, untungnya berapalah sangat. Entah-entah duit yang untung sebulan belum tentu dapat beli baju yang tersarung dekat badan cucu nenek ni sekarang ni,” Dato’ Syarifah Zaharah bangun lalu perlahan menyentuh bahu cucunya. Amzar sudah terdiam. Mata terpejam rapat, cuba untuk menenangkan diri sendiri.

“Nenek tahu dari mana?” Amzar mengeluh lagi. Dah agak! Memang tak bertahan lama rahsia dia!

“Nenek ni Dato’ Syarifah Zaharah. Nenek boleh jadi Mak Dara tau, yang pegang watak Nyonya Mansoor dalam Ibu Mertuaku kalau nenek nak,”

“Apa nenek ni? Tiba-tiba nak jadi Nyonya Mansoor pula? Ada kena mengena ke?” Amzar semakin kalut. Kalau betul nenek dia bertukar jadi Nyonya Mansoor, haru! Tapi ada kena mengena ke dengan apa yang sedang dia lakukan sekarang?

“Ada la. Kalau Nyonya Mansoor boleh halau anak dia keluar rumah, nenek pun boleh buat juga. Kalau Nyonya Mansoor begitu hebat pisahkan anak dia dengan suami dan kahwinkan dia dengan lelaki lain, nenek pun boleh buat benda yang sama. Bezanya nenek buat dekat cucu nenek. Cucu nenek pula lelaki. Nak ke nenek pisahkan abang dengan Nur Aisya lepas tu kahwinkan abang dengan perempuan lain?” bibir Dato’ Syarifah Zaharah tersenyum nakal. Sekali sekala menyakat cucunya seronok juga.

“Apa benda yang nenek melalut ni? Dah jauh sangat dah ni nenek berangan,” Amzar sudah kembali duduk semula. Menarik nafas sedalam mungkin dan mencapai kopi yang sudah sejuk di depan mata lalu diminum. Sedaya-upaya cuba menyembunyikan keresahan yang dialami.

“Siapa Nur Aisya? Doktor? Lawyer? Majistret! Apa? Budak kampung? Masih belajar?”

“Nenek!”

Dato’ Syarifah Zaharah tergelak besar. Reaksi dan tona wajah cucunya membuatkan dia benar-benar geli hati.

“Itulah…sembunyikan daripada nenek lagi,” setelah ketawanya reda, Dato’ Syraifah Zaharah kembali bersuara.

“Bukan abang tak nak beritahu nenek. Abang cuma tak nak nenek bising. Lagipun lakonan nenek tadi tu jauh sangat tersasar. Abang bukannya nak kahwin dengan Nur Aisya sampai nenek kena bertukar jadi Nyonya Mansoor,” rungut Amzar. Kalah! Dia sudah kalah. Macam manalah dia boleh terfikir nak rahsiakan benda ni dari pengetahuan neneknya. Perkara yang agak mustahil sebenarnya.

“Sekarang yalah tak nak kahwin. Lama-lama manalah tahu. Nenek yang belum pernah tengok Nur Aisya depan-depan pun boleh berkenan. Itu baru tengok gambar dah boleh terjatuh suka. Cucu nenek yang selalu berjumpa, bercakap, takkanlah tak rasa apa-apa. Cantik kan dia?”

“Kalau cantik ya! Kalau jatuh hati sampai nak buat isteri tak kot!” 

“Jangan berlagak sangat. Jual mahal sangat. Nanti kalau dah betul-betul jatuh hati, baru abang tahu macam mana rasanya. Jantung tu kalau mampu melompat keluar, dah lama jatuh ke tanah,” 

Perhhh! Ayat Dato’ Syarifah Zaharah, hebat! Kali ini giliran Amzar pula ketawa lepas. Lucu sunguh nenek dia ni. Jauh sangat pandang ke depan! Padahal benda itu semua sedikitpun tidak pernah terlintas di benak fikirannya. Tujuan dia mendekati Nur Aisya adalah semata-mata mahu menebus dosanya yang lalu. Mahu memastikan gadis itu mencapai cita-citanya tanpa sebarang halangan. Dalam masa yang sama, dia cuba untuk berterus-terang dan meminta kemaafan daripada Nur Aisya.

“Tapi kan nek…kalau apa yang nenek cakap tu jadi kenyataan, nenek takkan jadi macam Nyonya Mansoor kan?” tiba-tiba Amzar menyoal. Soalan yang dia sendiri tidak tahu kenapa boleh meluncur laju dari bibirnya. 

“Ada simpan niat juga ke?” soalan berbalas soalan. Dan Amzar terus terdiam. Melarikan wajahnya yang sudah membahang semacam!





  
p/s: Ribuan kemaafan ku pinta buat semua pembaca...ahaks~ sorry sangat2 guys...SI bukan dalam kategori blogger yang tegar...x mmpu nak update blog setiap hari atau lebih kerap...huhuhu...so mmg dah lama giler tak up sebarang cerita...ini TUHAN KIRIMKAN DIA UNTUK AKU BAB 16..walaupun dah berzaman giler tak up...hope masih ada yg sudi membaca...Selamat Hari Raya! Maaf zahir batin...hehe...penghabisan SYAWAL baru nak wish! haissshhh..